Menyewa

Sewa adalah kontrak sewa untuk barang bergerak di mana salah satu pihak (penyewa) setuju untuk menyerahkan barang bergerak tersebut dengan imbalan pihak lain (penyewa) untuk membayar biaya berkala.

Merupakan sewa yang memiliki serangkaian karakteristik tertentu yang membedakannya dengan sewa guna usaha atau kontrak sewa lainnya. Lihat perbedaan antara menyewa dan leasing.

Karakteristik kontrak sewa

Karakteristik utama dari sistem ini adalah sebagai berikut:

  • Ini adalah sewa jangka panjang: Kontrak biasanya berlangsung lebih dari satu tahun.
  • Sewa properti pribadi: Properti pribadi dipahami sebagai properti yang dapat dengan mudah dipindahkan dari satu tempat ke tempat lain, dengan menjaga integritasnya. Ada banyak jenis properti bergerak: dari furnitur hingga hak kekayaan intelektual atau wesel. Harta bergerak yang paling umum dalam kontrak sewa adalah mobil, meskipun dimungkinkan untuk memformalkannya pada orang lain seperti peralatan komputer. Ini berarti bahwa kontrak sewa atas real estat tidak dapat diformalkan .
  • Penyewa dapat berupa perusahaan dan individu: Artinya, siapa pun yang menyewa properti bergerak dapat melakukannya untuk tujuan profesional atau untuk tujuan pribadi. Ini adalah perbedaan penting dari jenis kontrak perusahaan eksklusif lainnya, seperti leasing .
  • Lessor dapat menjadi entitas keuangan atau perusahaan khusus: Seorang individu, misalnya, tidak dapat menjadi lessor atau pemilik properti di mana sewa diformalkan.
  • Kontrak sewa mencakup serangkaian layanan selain penyewaan properti pribadi: Misalnya, dalam penyewaan mobil, selain menikmati mobil itu sendiri, termasuk layanan lain seperti pemeliharaan, perbaikan, atau pembayaran asuransi. .
  • Dalam menyewa tidak ada opsi pembelian di akhir masa kontrak: Tidak seperti, misalnya, leasing.

Tuan tanah dan penyewa dapat menetapkan kondisi tertentu pada saat formalisasi kontrak. Bagaimanapun, karakteristik di atas adalah umum di semua kontrak sewa.

Keuntungan dan kerugian utama dari menyewa

Meskipun ada beberapa keuntungan, yang utama adalah sebagai berikut:

  • Seperti dalam semua kontrak sewa, Anda tidak perlu membayar uang muka atau berhutang untuk menggunakan properti pribadi.
  • Dalam menyewa, seperti yang telah kita komentari sebelumnya, serangkaian layanan tambahan ditawarkan yang meningkatkan kenikmatan properti oleh penyewa.
  • Penyewa akan menikmati properti baru dan, oleh karena itu, properti yang menawarkan manfaat semaksimal mungkin. Setelah properti aus atau diamortisasi , hal yang biasa adalah menandatangani kontrak sewa baru dan menikmati properti yang sama, tetapi tanpa keausan itu, karena pemilik akan menawarkan properti yang sama dan dalam kondisi baru kepada Anda.

Kerugian utama dari menyewa sehubungan dengan rezim sewa lainnya adalah biayanya yang tinggi, karena angsuran berkala yang harus dibayar biasanya lebih tinggi daripada modalitas lainnya.

Related Posts