Modal manusia

Modal manusia adalah ukuran nilai ekonomi dari keterampilan profesional seseorang. Ini juga mengacu pada faktor produksi tenaga kerja, yang merupakan jam yang dipersembahkan orang untuk produksi barang atau jasa.

Modal manusia seseorang dihitung sebagai nilai sekarang dari semua manfaat masa depan yang diharapkan diperoleh seseorang dari pekerjaannya sampai dia berhenti bekerja. Ini ditambahkan ke modal keuangan mewakili total kekayaan seseorang.

Menjadi jumlah masa depan, ini lebih besar semakin muda seseorang, karena orang yang lebih tua telah memperoleh keuntungan ini dan telah mengkonsumsi atau menyimpannya, sekarang membentuk bagian dari modal keuangan mereka.

Jumlah modal manusia tidak sama sepanjang hidup dan berkurang seiring berjalannya waktu, tetapi dapat ditingkatkan melalui investasi. Pendidikan, pengalaman dan keterampilan seorang karyawan memiliki nilai ekonomis.

Dalam dunia investasi, ini merupakan konsep yang sangat penting, karena dianggap sebagai bagian dari total kekayaan seseorang. Pada gilirannya, dipertimbangkan untuk menetapkan strategi alokasi aset yang tepat. Secara umum, modal manusia dianggap seolah-olah dialokasikan untuk pendapatan tetap (obligasi). Hal ini karena keuntungan datang dalam bentuk pendapatan periodik dan tidak membawa risiko sebesar ekuitas (saham). Oleh karena itu, jika seseorang ingin mengalokasikan setengah dari uang mereka untuk ekuitas dan setengah lainnya untuk pendapatan tetap, menambahkan faktor modal manusia harus meningkatkan alokasi modal keuangan mereka untuk ekuitas dan mengurangi pendapatan tetap.

Modal manusia sebagai faktor produksi

Konsep ini dikembangkan oleh Theodore Schultz dan Gary Becker. Mereka menganggap bahwa itu seperti jenis modal lainnya, yang jika diinvestasikan di dalamnya dapat membawa banyak manfaat bagi masyarakat.

Dalam studi mereka, mereka berpendapat bahwa sebagian besar pertumbuhan ekonomi masyarakat dapat dijelaskan dengan memperkenalkan variabel modal manusia. Sejak saat itu pertumbuhan ekonomi tidak mungkin dijelaskan dengan menggunakan faktor produksi tradisional, tanah, tenaga kerja dan modal.

Dengan berinvestasi dalam modal manusia, produktivitas faktor meningkat dan kemajuan teknologi dipromosikan. Selain itu, berinvestasi di dalamnya dapat memperoleh banyak manfaat di bidang lain, seperti manfaat sosial atau ilmiah, antara lain.

Oleh karena itu, modal manusia dianggap sebagai faktor produksi yang sangat penting. Sedemikian rupa, sehingga dalam studi oleh Uzawa (1965) dan Lucas (1988), diperkenalkan sebagai variabel utama dari fungsi produksi Cobb-Douglas, menggantikan faktor tenaga kerja (L) untuk faktor modal manusia (H), dan memelihara teknologi (A) dan modal finansial (k):

Modal manusia di perusahaan

Untuk menunjuk modal manusia dari suatu organisasi, konsep sumber daya manusia digunakan. Perusahaan sangat bergantung pada keterampilan dan bakat karyawan mereka, yang merupakan kunci keberhasilan perusahaan.

Sering dikatakan bahwa perusahaan hanya sebaik karyawannya, dan itulah sebabnya departemen sumber daya manusia menaruh perhatian besar pada pemilihan, pengelolaan, dan optimalisasi personel.

Related Posts