Proses berpikir: apa dan apa itu (dengan contoh)

Apa itu proses berpikir?

proses pemikiran adalah serangkaian tindakan dengan yang manusia mampu mengembangkan pengetahuan berdasarkan stimulus internal dan eksternal, seperti representasi mental. Proses ini terjadi di dalam pikiran dan sangat penting untuk memproses informasi yang diterima.

Salah satu ciri manusia adalah kemampuan kreatif dan kemampuan mentalnya. Kedua kemampuan ini dimungkinkan sebagian besar karena otak Anda dapat menyerap pengetahuan tentang objek, benda, atau pengalaman apa pun dan menggunakannya di masa depan.

Salah satu faktor terpenting dalam pemikiran manusia adalah belajar. Agar terjadi, proses seperti observasi, perbandingan, klasifikasi, analisis atau deskripsi diperlukan.

Proses yang paling cepat disebut proses mental dasar , sementara yang lain disebut proses mental integratif .

Setiap kali manusia menangkap informasi dari luar, ia memulai proses ini untuk membangun pengetahuan baru. Dengan mereka, kemampuan untuk berpikir, memproses informasi, menggunakan pengetahuan yang diperoleh untuk peristiwa masa depan atau memiliki sikap kritis dibangun.

Proses berpikir dasar

Proses berpikir dasar berhubungan langsung dengan bagaimana setiap individu mempersepsikan realitas yang melingkupinya. Diantaranya adalah observasi, perbandingan, hubungan, klasifikasi dan pengurutan.

Pengamatan

Observasi adalah proses berpikir yang paling dasar. Singkatnya, itu terdiri dari memperhatikan suatu objek atau situasi untuk membedakan karakteristiknya dengan baik. Dari proses ini diperoleh data yang paling relevan dengan apa yang diamati.

Observasi terdiri dari dua tahap. Yang pertama berkembang ketika indera manusia (penglihatan, pendengaran, sentuhan, rasa atau bau) menangkap objek atau situasi yang bersangkutan. Yang kedua, di kemudian hari, terjadi ketika pikiran merekonstruksi informasi yang diperoleh indra.

Dengan fase terakhir ini, orang tersebut menyimpan informasi tentang karakteristik yang diamati dalam pikirannya, di mana informasi itu tetap digunakan di masa depan.

Di sisi lain, observasi dapat terdiri dari dua jenis: langsung atau tidak langsung. Dalam kasus pertama, objek atau situasi ditangkap langsung oleh indra orang tersebut. Pengamatan tidak langsung, di sisi lain, terjadi ketika informasi itu berasal dari sumber sekunder, seperti orang lain atau apa yang dibaca dalam buku.

  • Sebagai contoh, kita dapat menunjukkan pengamatan sebuah mobil yang mengalami kecelakaan di tempat tertentu. Orang yang mengamati mengumpulkan semua informasi yang diberikan indranya kepadanya: jenis mobil, kerusakan apa yang dimilikinya, waktu terjadinya dan, jika ia dapat berbicara dengan saksi, penyebab kecelakaan dan akibatnya.

Keterangan

Setelah objek atau situasi telah diamati dan pikiran telah mengajukan informasi, proses selanjutnya yang terjadi adalah deskripsi.

Dalam langkah ini, pikiran memerintahkan data yang telah diperoleh untuk memiliki gambaran yang jelas tentangnya. Dengan ini, objek atau situasi yang dimaksud dapat dibayangkan dengan tepat, menambahkan setiap karakteristik pada gambar tanpa harus mengamatinya lagi. Deskripsi ini bisa subjektif atau objektif.

Untuk mengembangkan proses, pikiran menjawab beberapa pertanyaan tentang apa yang diamati: Apa itu? Seperti apa? Ciri-ciri apa yang dimilikinya? dan apa fungsinya?, antara lain.

  • Contoh dari proses ini adalah bagaimana pikiran menyimpan informasi yang diperoleh setelah mengamati pemandangan. Dengan data yang diperoleh, setiap unsur utama diinternalisasikan sehingga nantinya orang tersebut dapat memperoleh kembali citra yang tertata dengan baik dengan segala karakteristiknya.

Perbandingan

Proses ini telah digambarkan sebagai perpanjangan dari observasi. Dalam hal ini, pikiran membandingkan karakteristik dua atau lebih objek atau situasi saat mengamati.

Dalam perbandingan ini, baik unsur umum maupun perbedaannya diidentifikasi, dengan melihat variabel kualitatif dan kuantitatif. Dengan ini, organisasi informasi di dalam pikiran lebih disukai.

Rentang dari identik (bila objek yang diamati sama) hingga berlawanan (bila berlawanan) bersifat progresif dan mencakup parameter seperti serupa atau berbeda.

  • Jenis proses ini dilakukan, misalnya, ketika beberapa orang diamati memperhatikan aspek-aspek seperti ketinggian.

Karakteristik penting-hubungan

Semua produk data pengamatan dan perbandingan diproses oleh pikiran untuk menemukan hubungan di antara mereka.

Itu terjadi ketika, setelah mengamati dan memilih variabel utama, pikiran menemukan persamaan atau perbedaan.

  • Dalam proses ini, misalnya, orang tersebut menghubungkan warna yang berbeda dari suatu objek yang telah diamati dan menemukan yang paling mirip atau paling berbeda.

Klasifikasi

Tujuan terpenting dari proses ini adalah untuk membuat klasifikasi sebaik mungkin. Untuk ini, penting untuk memilih variabel yang paling menonjol dari objek dan situasi.

Setelah variabel itu dipilih, pikiran memerintahkan unsur-unsur yang diamati berbeda sesuai dengannya. Variabel tidak harus fisik (warna, ukuran, tinggi, dll.), tetapi bisa juga penggunaan atau unsur lain yang menarik.

Tujuan utama dari klasifikasi adalah untuk menemukan urutan terbaik, ketika saatnya tiba untuk mencari unsur tertentu yang telah diklasifikasikan, lebih mudah untuk menemukan.

  • Jika, misalnya, peralatan listrik yang berbeda telah diamati, klasifikasi yang mungkin adalah menurut fungsinya: pendinginan, pemanasan, pembersihan pakaian, dll.

Proses berpikir integratif

Setelah proses dasar telah selesai, orang tersebut akan dapat menggunakan informasi yang diperoleh untuk menentukan pemikirannya. Saat itulah proses pengintegrasian muncul.

Analisis dan sintesis

Selama analisis, pikiran memisahkan setiap komponen objek atau situasi yang diamati untuk menemukan prinsip dasarnya. Untuk melakukan ini, ia memisahkan variabel dan karakteristik yang berbeda dari keseluruhan yang akan dianalisis.

Mengikuti contoh peralatan rumah tangga, proses ini akan menganalisis setiap variabel, mulai dari fungsinya hingga ukurannya. Analisis ini harus memiliki tujuan akhir, seperti menemukan perangkat yang memenuhi kebutuhan kita.

Terkait dengan analisis adalah proses sintesis. Ini tentang mencapai kesimpulan dengan semua informasi yang telah diperoleh.

Kesimpulan ini memiliki unsur subjektif yang penting, karena dua orang yang berbeda dapat mencapai kesimpulan yang berbeda tentang objek yang sama. Dengan demikian, seseorang dapat lebih mementingkan ukuran mobil, sementara yang lain memusatkan perhatian pada biaya bensin.

Evaluasi

Dengan proses ini, individu mengevaluasi dan membuat penilaian tentang objek atau situasi yang diamati.

Langkah ini terbentang di semua bidang kehidupan. Sebagai contoh, proses ini terjadi ketika seseorang harus memberikan penilaian apakah sebuah buku layak untuk digunakan di sekolah. Orang yang bertanggung jawab untuk membuat keputusan harus membacanya dan membuat penilaian dengan semua data untuk kreditnya.

Related Posts