Barang konsumen

Barang konsumsi adalah barang akhir dalam proses produksi. Dengan demikian, memenuhi kebutuhan orang secara langsung .

Artinya, barang konsumsi tidak seperti barang modal , yang pada gilirannya menciptakan produk dan jasa lain, tetapi digunakan oleh pelanggan untuk keuntungan mereka.

Dalam dunia ekonomi dibedakan beberapa jenis barang, tergantung dari fungsinya. Dengan cara ini, kita memiliki barang modal, yang merupakan aset (terutama mesin) yang mengembangkan proses produksi; barang setengah jadi, input yang diubah untuk mendapatkan barang jadi; dan barang konsumsi, yang digunakan oleh konsumen .

Barang dan jasa

Jenis barang konsumsi

Untuk membicarakan berbagai jenis barang konsumsi, kita dapat mengklasifikasikannya terutama dalam dua cara. Pertama, tergantung pada waktu penggunaannya, kita memiliki kategori berikut:

  • Barang tahan lama : Seperti namanya, mereka dapat digunakan untuk waktu yang lama. Kita merujuk, misalnya, untuk peralatan rumah tangga, mesin, dll. Perlu dicatat bahwa rumah yang baru diperoleh tidak termasuk dalam kelompok ini karena tidak dianggap sebagai barang konsumsi, melainkan barang investasi (barang modal ).
  • Barang tidak tahan lama : Hal ini ditandai dengan habisnya dalam waktu singkat atau segera. Misalnya sabun cuci tangan. Dalam kelompok ini, barang-barang yang mudah rusak dapat dipertimbangkan, yaitu barang-barang yang memiliki jangka pendek untuk dikonsumsi. Subkategori ini pada dasarnya mencakup makanan.

Demikian juga barang konsumsi dapat diklasifikasikan menurut tingkat penyelesaian barangnya sebagai berikut:

  • Barang – barang akhir : Ini adalah barang – barang yang akan kita berikan penggunaan akhir, yaitu, barang – barang tersebut telah diproduksi secara langsung untuk digunakan oleh konsumen akhir dan memenuhi kebutuhan khusus (misalnya, meja, sweter atau pensil). Dengan mengambil satu set barang-barang ini, kita dapat membedakan dua situasi:
    • Barang substitusi : Satu atau yang lain dapat dikonsumsi secara tidak jelas. Misalkan kita mengacu pada komoditas A dan B. Jika mereka adalah substitusi, ketika harga A naik, permintaan B naik, dan sebaliknya. Kita merujuk, misalnya, untuk mentega dan margarin, kopi dan teh, antara lain.
    • Barang komplementer : Ini adalah produk yang digunakan bersama-sama. Sekali lagi, pertimbangkan barang A dan B. Jika mereka saling melengkapi, ketika harga A naik, permintaan B turun, dan sebaliknya. Beberapa contohnya adalah kopi dan gula, atau mobil dan bensin.
  • Barang antara: Mereka digunakan dalam proses produksi untuk diubah menjadi barang akhir. Contohnya adalah kapas, yang digunakan untuk membuat pakaian.

Manfaat bersama

Dapat dipindahkan dengan baik

Related Posts