Saraf di perut: gejala, penyebab dan pengobatan

perut saraf adalah gejala dari keadaan kecemasan yang disebabkan oleh beberapa situasi eksternal. Anda gugup, Anda merasakan sakit yang mengganggu di ulu hati Anda dan Anda merasa bahwa semua saraf Anda bersarang di area tubuh itu, menyebabkan ketidaknyamanan tingkat tinggi yang tidak kunjung hilang.

Namun, karena ketidaknyamanan yang ditimbulkannya, penting untuk mengetahui cara menangani dan menenangkannya dengan benar ketika muncul secara teratur dan berulang kali, karena saraf di perut bisa menjadi sangat tidak menyenangkan dan memengaruhi kesehatan kita.

Indeks artikel

Ciri-ciri dan Gejala Saraf di Perut

Gejala kecemasan atau kegugupan

Saraf di perut adalah gejala khas dari keadaan cemas, gelisah, atau gugup.

Kecemasan adalah keadaan mental atau psikologis di mana Anda merasa sangat aktif, gelisah dan gelisah, sehingga kegugupan berasal dari pikiran kita dan pikiran kita.

Pikiran gugup biasanya bermanifestasi sebagai kekhawatiran atau kegelisahan. Otak kita hanya berfokus dan eksklusif pada mereka, dan mereka menjadi pusat pikiran kita.

Ketidaknyamanan perut

Ketika kegugupan dan pikiran gelisah berubah menjadi emosi, mereka mulai menghasilkan serangkaian gejala fisik, seperti sakit perut.

Ketidaknyamanan ini disebabkan oleh keadaan kecemasan kita dan kita biasanya menafsirkannya sebagai sensasi gugup dan tidak menyenangkan yang menyebabkan kita tidak nyaman.

Rasa sakit memprovokasi saraf

Namun, ini belum semuanya, karena dengan cara yang sama seperti saraf yang berpindah dari pikiran kita ke tubuh kita, saraf tersebut dapat kembali melakukan cara sebaliknya.

Artinya: ketika kita gugup kita merasakan sensasi tidak nyaman di perut, tetapi sensasi tidak nyaman ini lagi-lagi ditafsirkan oleh otak kita, fakta yang membuat rasa gugup kita semakin meningkat.

Dengan meningkatkan pikiran kita tentang kegugupan, ini sekali lagi ditransmisikan ke tubuh kita dengan gejala ketidaknyamanan yang lebih besar di perut kita .

Penyebab

Perasaan gugup di perut ini dapat muncul dalam berbagai situasi.

Ketika muncul semata-mata dan secara eksklusif sebagai respons terhadap stimulus tertentu, itu dianggap sebagai respons normal tubuh kita, namun, ketika saraf di perut muncul berulang kali, penting untuk melakukan sesuatu untuk mengelolanya.

Misalnya: pada menit atau jam sebelum ujian yang sangat penting, rapat yang akan menentukan masa depan bisnis Anda, atau konferensi di hadapan ratusan orang, wajar jika Anda merasa grogi di perut.

Pada saat itu, apa yang dilakukan tubuh Anda adalah mengaktifkan dirinya sendiri secara tepat untuk dapat merespons situasi itu dengan tepat, tetapi gejala-gejala ini akan hilang ketika stimulus stres tidak ada lagi.

Namun, jika kecemasan Anda menjadi kronis dan saraf di perut menjadi permanen, aktivasi tubuh Anda tidak lagi memadai dan perasaan tidak nyaman Anda tidak akan hilang jika Anda tidak melakukan apa-apa.

Perlakuan

Analisis pikiran Anda

Seperti yang telah kita katakan, saraf di perut adalah gejala yang berasal dari keadaan cemas, terutama berasal dari pikiran berulang yang bertempat di pikiran.

Itulah sebabnya jika Anda menderita saraf perut berulang, hal pertama yang harus Anda lakukan adalah menganalisis pikiran apa yang Anda miliki dan yang mana yang mungkin menyebabkan perasaan cemas.

Untuk melakukan ini, Anda harus berhenti untuk berpikir sejenak setiap kali perut Anda tegang dan menuliskan di buku catatan pikiran apa yang Anda miliki.

Saat menganalisis pikiran Anda, Anda harus sedetail mungkin. Oleh karena itu, jika Anda merasa gugup menghadapi situasi kerja yang tidak stabil, tidak akan cukup dengan menulis: “Saya khawatir dengan pekerjaan saya”.

Gali sedikit lebih dalam ke dalam pikiran Anda dan deteksi apa yang Anda pikirkan secara lebih rinci. Sebagai contoh:

  • “Pembalasan keuangan saya buruk dan ini menyebabkan saya kesulitan untuk memenuhi pengeluaran saya.”
  • “Di perusahaan mereka mengurangi tenaga kerja dan mungkin mereka memecat saya”
  • “Saya tidak tahu apakah saya akan mampu tampil memadai dan menangani semua pekerjaan yang saya miliki.”
  • “Jika mereka memecat saya, saya tidak tahu apa yang akan saya lakukan dan saya akan memiliki banyak masalah keuangan.”

Keempat kalimat ini adalah contoh pemikiran yang lebih rinci yang mungkin dimiliki seseorang yang gugup dengan situasi kerja mereka.

Tujuannya agar Anda dapat melakukan hal yang sama dengan masalah Anda atau dengan pikiran-pikiran yang menyebabkan kecemasan, sehingga nantinya Anda dapat bekerja untuk mencoba memodifikasinya.

Cobalah untuk memodifikasinya

Setelah Anda memiliki pemikiran yang dapat menyebabkan kegugupan Anda terdaftar dan dianalisis dengan baik, kita dapat mulai bekerja untuk memodifikasinya.

Tujuan dari langkah kedua ini adalah agar Anda dapat membedakan pikiran Anda dengan cara yang rasional dan seimbang, dan untuk mencegah analisis pikiran Anda dipengaruhi oleh keadaan kecemasan Anda.

Untuk melakukan ini, Anda harus menyerahkan pemikiran Anda ke serangkaian pertanyaan sehingga jawaban Anda sendiri memungkinkan Anda untuk mendekati situasi dengan cara yang berbeda.

Melanjutkan contoh sebelumnya, Anda dapat bertanya pada diri sendiri pertanyaan-pertanyaan berikut:

  • Retribusi ekonomi Anda buruk tetapi sampai saat ini Anda telah berhasil menarik, apakah ada bukti yang meyakinkan Anda bahwa Anda tidak akan bisa melakukannya?
  • Apakah fakta bahwa Anda mengurangi tenaga kerja di perusahaan Anda berarti Anda akan dipecat? Apa bukti yang Anda miliki bahwa ini akan terjadi ?
  • Hal-hal apa yang membatasi Anda sehingga Anda tidak dapat mengatasi semua pekerjaan Anda dengan cara yang memadai jika Anda berusaha dan terlibat dengan cara yang sesuai?
  • Apakah Anda memiliki mekanisme lain untuk menemukan solusi untuk situasi Anda? Dapatkah Anda menemukan pekerjaan lain yang memperbaiki situasi Anda saat ini? Apakah Anda mendapat dukungan dari orang-orang yang dapat membantu Anda di masa-masa sulit? Apakah Anda mampu mengelola saat-saat sulit lainnya dalam hidup Anda dengan benar?

Hindari stress

Aspek mendasar lainnya untuk mencegah pikiran gugup Anda tumbuh lebih dan lebih, dan pada gilirannya, meningkatkan sensasi fisik dan saraf Anda di perut, adalah menjalani kehidupan yang tenang dan menghindari stres sebanyak mungkin.

Jika Anda gugup dan stres, Anda akan memiliki sedikit waktu untuk berhenti berpikir dan memperhatikan saraf Anda, sehingga saraf tersebut akan muncul dengan sendirinya tanpa filter apa pun dan pasti akan meningkat.

Analisis jadwal Anda, aktivitas Anda, hal-hal apa yang harus Anda lakukan ya atau ya dan hal-hal apa yang sekunder dan Anda dapat menghilangkannya agar lebih tenang.

Atur dan pastikan jadwal Anda tidak melebihi kemampuan Anda, temukan waktu luang untuk melakukan hal-hal yang Anda sukai, untuk melarikan diri, dan untuk menemukan ketenangan dan relaksasi yang Anda butuhkan.

Bernapaslah dengan baik

Setelah Anda berhasil mengendalikan pikiran Anda dan mampu menganalisisnya dengan benar tanpa secara langsung memberikan kebenaran , kita dapat mulai fokus pada aspek fisik.

Anda merasakan saraf di perut, jadi Anda tidak hanya harus fokus pada variabel pikiran Anda, tetapi Anda juga harus memberikan keadaan pada tubuh Anda yang memungkinkan Anda untuk mengurangi saraf yang Anda rasakan di perut.

Salah satu aspek terpenting dari tubuh adalah bernapas, jadi selalu berusaha bernapas dengan benar.

Orang dengan stres cenderung bernapas dengan klavikula atau tulang rusuk, fakta yang menyebabkan masuk dan keluarnya udara yang buruk ke tubuh, dan biasanya meningkatkan keadaan saraf.

Jadi, Anda harus selalu berusaha bernapas dengan usus, dari pusar ke bawah. Pernapasan ini akan memungkinkan Anda untuk mengoksidasi darah dan otak, jadi jika Anda berlatih secara teratur akan lebih mudah bagi Anda untuk rileks.

Untuk bernapas lebih baik, Anda bisa mempraktikkan teknik relaksasi ini.

santai aja

Aspek mendasar lainnya adalah Anda berhasil menemukan waktu untuk menghabiskannya untuk berlatih relaksasi dengan cara yang jauh lebih langsung. Menginvestasikan beberapa saat dalam sehari untuk bersantai akan membuat Anda tidak terlalu tegang di siang hari dan mengurangi kegugupan di perut Anda.

Relaksasi dapat dilakukan sendiri di rumah dengan melakukan langkah-langkah ini, selama Anda memiliki lingkungan yang tenang dan hening.

  1. Kenakan pakaian yang nyaman dan jika Anda ingin musik santai di latar belakang. Kemudian berbaringlah di permukaan yang Anda rasa nyaman, seperti sofa, kursi malas, atau sejenisnya.
  2. Letakkan tubuh Anda di punggung, dengan kaki sedikit terbuka, lengan terentang, dan kelopak mata tertutup. Cobalah untuk menghindari gerakan.
  3. Lakukan latihan pernapasan. Cobalah bernapas (seperti yang telah kita bahas sebelumnya) selama 8 detik, tahan napas Anda selama 8 detik lagi, dan hembuskan napas selama 8. Lakukan urutan ini selama sekitar 20-25 menit.
  4. Saat Anda bernapas, cobalah untuk menjaga perhatian dan pikiran Anda hanya pada tubuh Anda. Perhatikan otot-otot Anda dan perhatikan bagaimana otot-otot itu semakin rileks.

Perluas postur Anda

Orang yang gugup dan stres cenderung menutup dan menekankan tubuh mereka, fakta yang berkontribusi pada peningkatan kekakuan tubuh dan keadaan gugup.

Latihan yang sangat berguna adalah melebarkan postur, menarik bahu ke belakang, mendorong dada ke depan dan sedikit menarik leher ke arah belakang.

Latihan ini meningkatkan keadaan tulang belakang, serviks dan memungkinkan untuk memperoleh keadaan yang lebih santai.

Kendalikan pola makan

Salah satu organ pertama yang terkena stres dan kecemasan adalah saluran pencernaan, sehingga penting untuk memberikan diet seimbang pada tubuh Anda agar tidak memperburuk gejala gugup.

Usahakan untuk makan makanan yang seimbang, hindari asupan kalori yang tinggi atau tinggi, hindari makan karbohidrat secara berlebihan, dan hilangkan konsumsi kopi, alkohol, tembakau, dan coklat.

Dengan cara ini, perut Anda akan memiliki lebih sedikit pekerjaan yang harus dilakukan dan tidak akan terlalu terpengaruh oleh gejala saraf.

Hidrasi dengan baik

Terakhir, hal lain yang sangat baik untuk mengatasi saraf di perut adalah dengan melakukan hidrasi yang baik dan memberikan tubuh Anda banyak air.

Demikian juga, kadang-kadang dapat membantu untuk minum infus dengan sifat relaksasi. Chamomile, lemon balm, rebusan jahe atau adas manis dan infus mint dapat meredakan kejang perut dan merilekskan tubuh kita.

Referensi

  1. Barlow D. dan Nathan, P. (2010) Oxford Handbook of Clinical Psychology. Pers Universitas Oxford.
  2. Caballo VE, Salazar, IC., Carrobles JA (2011). Buku pedoman psikopatologi dan gangguan jiwa. Madrid: Piramid.
  3. Guyton AC, Hall JE. Sistem saraf otonom; medula adrenal. Dalam: Perjanjian Fisiologi Medis. Madrid: McGraw-Hill Interamericana dari Spanyol; 1996. hal. 835-847.
  4. Sandroni P. Menguji Sistem Saraf Otonom. Buletin IASP; Nopember/Desember 1998.
  5. Robertson D, Ester M, Strauss SE. Disautonomias: Gangguan Klinis Sistem Saraf Otonom. Ann Intern Med.2002; 137: 753-764.

Related Posts