Sindrom Wolf-Hirschhorn: gejala, penyebab, pengobatan

sindrom Wolf-Hirschhorn adalah penyakit genetik karakteristik klinis yang langka terutama karena hilangnya materi genetik. Hal ini ditandai dengan adanya perubahan yang berhubungan dengan malformasi wajah, kejang dan keterlambatan perkembangan umum yang signifikan.

Ini terkait dengan sejumlah komplikasi medis penting: cedera neurologis, jantung, muskuloskeletal, kekebalan, visual, pendengaran, genitourinari, dll.

Sindrom Wolf-Hirschhorn

Mengenai asal etiologi sindrom Wolf-Hirschhorn, ini terkait dengan adanya kelainan genetik pada kromosom 4. Di sisi lain, diagnosis biasanya dikonfirmasi selama masa kanak-kanak, berkat pengenalan karakteristik fisik dan kognitif . Namun, analisis genetik sangat penting.

Akhirnya, intervensi terapeutik patologi ini biasanya didasarkan pada rehabilitasi fisik, terapi wicara, pemberian obat antiepilepsi , adaptasi nutrisi atau intervensi neuropsikologis, di antara langkah-langkah dukungan lainnya.

Indeks artikel

Sejarah

Penyakit ini dijelaskan secara bersamaan oleh peneliti Ulrich Wolf dan Kart Hirschhon, secara paralel pada tahun 1965. Dalam laporan klinis pertama, referensi dibuat untuk kelainan yang ditandai dengan adanya mikrosefali, dengan konfigurasi tengkorak mirip dengan helm Yunani.

Namun, Zollino dan kelompok kerjanya yang menjelaskan secara rinci pada tahun 2001, semua karakteristik klinis sindrom Wolf-Hirshhorn .

Sampai saat ini, lebih dari 90 kasus yang berbeda telah diidentifikasi dalam literatur medis dan eksperimental, umumnya terkait dengan jenis kelamin perempuan.

Selain itu, definisi patologi saat ini mencakup identifikasi manifestasi utama atau kardinal (fasies atipikal, retardasi pertumbuhan, keterlambatan perkembangan motorik dan kognitif, dan gangguan epilepsi), serta manifestasi medis lainnya (jantung, sensorik, anomali genitourinari, dll. ).

Karakteristik sindrom Wolf-Hirschhorn

Sindrom Wolf adalah patologi asal genetik yang ditandai dengan keterlibatan mulsistemik, ditandai dengan adanya karakteristik wajah atipikal , retardasi pertumbuhan umum, cacat intelektual dan kejang.

Namun, perjalanan klinis sangat heterogen di antara individu yang terkena, karena sifat genetiknya, produk dari penghapusan. Dengan penghapusan kromosom, kita memahami hilangnya satu atau lebih segmen kromosom. Tergantung pada tingkat keparahan anomali ini dan tingkat keterlibatan genetik, karakteristik yang berbeda mungkin muncul di antara mereka yang terkena.

Dalam pengertian ini, defisit materi genetik dalam sindrom ini dikaitkan dengan komplikasi medis yang penting. Jadi, sebagian besar dari mereka yang terkena meninggal selama fase prenatal atau neonatus, namun, beberapa kasus dengan tingkat keparahan sedang melebihi tahun pertama kehidupan.

Apakah ini patologi yang sering terjadi?

Secara umum, sindrom Wolf-Hirschhorn dan gambaran klinisnya yang menentukan dianggap sebagai kondisi medis langka yang berasal dari genetik.

Meskipun prevalensinya rendah, beberapa studi statistik telah berhasil mengidentifikasi data yang terkait dengan kejadian 1 kasus per 50.000 kelahiran.

Penulis lain seperti Blanco-Lago, Málaga, García-Peñas dan García-Ron, menunjukkan bahwa sindrom Wolf-Hirschhorn dapat mencapai prevalensi mendekati 1 kasus per 20.000 kelahiran.

Mengenai faktor sosiodemografi yang terkait dengan sindrom Wolf-Hirschhorn, prevalensi yang lebih tinggi telah diidentifikasi pada wanita, khususnya dengan rasio 2:1 dibandingkan dengan pria.

Selain itu, tidak mungkin untuk mengidentifikasi frekuensi diferensial yang terkait dengan wilayah geografis tertentu atau kelompok etnis dan / atau ras tertentu.

Akhirnya, mengacu pada faktor keturunan, penelitian telah menunjukkan bahwa di lebih dari 80% dari mereka yang terkena, patologi ini disebabkan oleh mutasi acak. Kasus sindrom Wolf-Hirschhorn yang berasal dari keturunan genetik jarang terjadi.

Tanda dan gejala

Gejala yang dapat diamati pada orang yang menderita sindrom Wolf-Hirschhorn bisa sangat bervariasi, namun, sindrom ini adalah patologi yang ditentukan oleh beberapa kondisi medis utama:

– Kelainan wajah.

– Keterlambatan umum dalam perkembangan.

– episode kejang.

– Keterlambatan psikomotor dan kognitif.

-Kelainan wajah

Karakteristik cranio-facial biasanya ditentukan oleh daftar luas anomali dan perubahan.Bersama-sama, mereka semua memiliki penampilan wajah yang tidak biasa, mirip dengan helm prajurit Yunani.

Beberapa temuan klinis yang paling sering di area ini terkait dengan:

– Mikrosefali : batas tengkorak biasanya tidak berkembang secara normal, sehingga ukuran total kepala biasanya kurang dari yang diharapkan untuk usia kronologis orang yang terkena. Umumnya, berbagai asimetri juga dapat diamati antara struktur berbeda yang membentuk area kraniofasial.

– Konfigurasi hidung : hidung biasanya besar secara tidak normal, bagian atasnya menjadi datar, dengan pemisahan yang lebar antara daerah alis. Dalam beberapa kasus, hidung memiliki bentuk yang tidak normal, yang biasa disebut hidung “paruh burung beo”.

– Konfigurasi wajah : rahang biasanya kurang berkembang, mampu mengamati dagu atau dagu yang kecil. Selain itu, alis juga sering terlihat melengkung. Selain itu, fitur patologis lainnya seperti bintik-bintik vaskularisasi, ekskresi kulit, antara lain , biasanya muncul .

– Implantasi daun telinga : telinga biasanya terletak pada posisi yang lebih rendah dari biasanya. Selain itu, adalah mungkin untuk mengamati keterbelakangan telinga, tampak lebih kecil dan lebih menonjol dari biasanya.

– Konfigurasi okuler : mata biasanya tampak terpisah jauh dan dengan simetri yang signifikan, salah satu bola mata lebih kecil . Selain itu, kita dapat mengidentifikasi strabismus, perubahan struktur dan warna iris, kelopak mata terkulai atau obstruksi saluran air mata.

– Perubahan mulut : dalam kasus konfigurasi oral, yang paling umum adalah mengidentifikasi filtrum labial kecil yang abnormal, bibir sumbing , penetasan gigi yang terlambat, langit-langit mulut sumbing, dan lain-lain.

-Keterlambatan perkembangan pervasif

Pada sindrom Wolf-Hirschhorn, adalah mungkin untuk mengidentifikasi keterlambatan umum dalam pertumbuhan dan perkembangan, baik pada tahap prenatal dan postnatal dan infantil.

Dalam pengertian ini, anak-anak yang menderita patologi ini cenderung tumbuh lambat secara tidak normal, itulah sebabnya mereka biasanya memiliki berat dan tinggi yang lebih rendah dari yang diharapkan untuk jenis kelamin dan usia kronologis mereka.

Jenis karakteristik ini biasanya tidak terkait dengan kesulitan makan atau defisit asupan kalori, namun, baik perubahan genetik maupun perkembangan jenis patologi lain, seperti perubahan jantung, dapat berkontribusi pada memburuknya kondisi medis ini.

Selain itu, keterbelakangan pertumbuhan umum sering dikaitkan dengan berbagai kelainan muskuloskeletal:

  • Keterbelakangan otot : struktur otot biasanya tidak berkembang sepenuhnya, karena ini sangat umum untuk mengamati penurunan tonus otot yang tidak normal.
  • Skoliosis dan kyphosis : struktur tulang tulang belakang dapat terbentuk dengan cara yang cacat dengan posisi yang menyimpang atau dengan kelengkungan yang tidak normal.
  • Clinodactyly : struktur tulang jari juga biasanya berkembang secara tidak normal, sehingga memungkinkan untuk mengamati penyimpangan pada jari. Selain itu, perubahan konfigurasi sidik jari juga biasanya diidentifikasi.
  • Anggota badan yang sangat kurus : berat badan rendah terutama terlihat di lengan dan kaki.

Episode kejang

Kejang adalah salah satu gejala yang paling sering dan serius pada sindrom Wolf-Hirschhorn.

Dalam pengertian ini, kejang didefinisikan sebagai proses patologis yang dihasilkan dari aktivitas saraf yang tidak biasa yang diubah, menyebabkan agitasi motorik, kejang otot, atau periode perilaku dan sensasi yang tidak biasa dan kadang-kadang dapat menyebabkan hilangnya kesadaran.

Dalam kasus sindrom Wolf-Hirschhorn, kejang yang paling umum adalah tonik-klonik.

Dengan demikian, kejang ditandai dengan perkembangan ketegangan otot, cenderung kekakuan umum, terutama di kaki dan lengan, diikuti oleh kejang otot yang berulang dan tidak terkendali. Secara visual, mereka dapat dilihat sebagai gemetar tubuh.

Selanjutnya, tingkat keparahan peristiwa ini terletak pada efeknya pada jaringan otak. Aktivitas saraf abnormal dan / atau patologis dapat mempengaruhi sebagian besar struktur otak secara lokal atau umum, itulah sebabnya ia dapat memiliki konsekuensi neurologis dan gejala sisa yang penting.

-Keterbelakangan psikomotor dan kognitif

Dalam kasus bidang kognitif, lebih dari 75% dari mereka yang terkena sindrom Wolf-Hirschhorn memiliki beberapa jenis cacat intelektual.

Umumnya, gangguan intelektual biasanya serius, mereka biasanya tidak mengembangkan keterampilan bahasa sehingga, dalam banyak kasus, komunikasi terbatas pada emisi beberapa suara.

Selanjutnya, dalam hal penguasaan postural, berdiri, gaya berjalan, dll., semua ini tertunda secara signifikan, terutama karena kelainan muskuloskeletal.

Kursus klinis

Dalam kebanyakan kasus, tanda dan gejala cenderung berkembang secara progresif, sehingga beberapa tahap dapat dibedakan dalam perkembangan patologi ini:

Tahun pertama kehidupan

Pada tahap awal, gejala yang paling khas terkait dengan berat badan rendah dan kelainan kraniofasial. Dalam banyak kasus, sekitar 35%, individu yang terkena meninggal karena adanya kelainan jantung bawaan yang paralel .

Panggung anak

Selain keterlambatan perkembangan fisik, defisit psikomotor sangat jelas, selain malformasi muskuloskeletal. Seiring dengan temuan medis ini, kejang berulang. Umumnya, sedikit yang terpengaruh dapat berjalan atau menguasai bahasa.

Akhir masa kanak-kanak dan remaja

Pada fase ini, ciri-ciri yang berkaitan dengan perkembangan dan fungsi intelektual adalah yang paling signifikan, namun ciri-ciri wajah yang khas menjadi jelas.

Penyebab

Seperti yang kita tunjukkan dalam deskripsi awal sindrom sindrom Wolf-Hirschhorn, kelainan ini disebabkan oleh penghapusan genetik yang terletak pada kromosom 4.

Meskipun volume kehilangan materi genetik dapat sangat bervariasi di antara individu yang terkena, semakin parah dan signifikan, semakin serius gejala yang terkait dengan penyakit ini.

Meskipun semua gen yang terlibat tidak diketahui secara pasti, penelitian yang berbeda telah menghubungkan tidak adanya gen WHSC1, LEMT1 dan MSX1 dengan perjalanan klinis sindrom Wolf-Hirschhorn.

Diagnosa

Diagnosis sindrom Wolf-Hirschhorn dapat dibuat sebelum kelahiran.

Ultrasonografi kontrol kehamilan memungkinkan identifikasi gangguan pertumbuhan intrauterin dan jenis malformasi fisik lainnya.

Namun, penting untuk melakukan studi genetik untuk memastikan kondisi Anda, baik melalui analisis sel pra-kelahiran atau pasca-kelahiran.

Perlakuan

Saat ini tidak ada obat untuk sindrom Wolf-Hirschhorn, juga tidak ada pendekatan terapeutik standar, jadi pengobatan dirancang khusus berdasarkan karakteristik individu dan perjalanan klinis penyakit.

Dengan demikian, biasanya intervensi medis berfokus pada pengobatan kejang melalui pemberian obat antiepilepsi, suplemen gizi, koreksi bedah malformasi fisik, rehabilitasi kognitif dan pendidikan khusus.

Referensi

  1. AESWH. (2016). Apa itu Sindrom Wolf-Hirschhorn? Diperoleh dari Asosiasi Sindrom Serigala-Hirschhorn Spanyol.
  2. Aviña, J., & Hernández, D. (2008). Sindrom Wolf-Hirschhorn: Mikrodelesi distal lengan pendek kromosom 4. Rev Chil Pediatr, 50-53.
  3. Coppola, A., Chinthapalli, K., Hammond, P., Sander, J., & Sisodiya, S. (2012). Diagnosis pediatrik tidak dibuat sampai dewasa: Kasus sindrom Wolf-Hirschhorn . Gen, 532-535.
  4. Sindrom Wolf-Hirschhorn. (2012). Asosiasi Spanyol Sindrom Wolf-Hirschhorn.
  5. Wieczorek, D. (2003). Sindrom Wolf-Hirschhorn. Diperoleh dari ensiklopedia Orphanet.
  6. Sindrom Wolf-Hirschhorn. (2013). Diperoleh dari WolfHirschhorn.

Related Posts