Terapi Pasangan: 6 Latihan untuk Dipraktikkan di Rumah

terapi pasangan adalah jenis psikoterapi difokuskan pada pemecahan masalah dalam suatu hubungan. Bekerja dengan terapis pasangan berkaitan dengan cara berinteraksi dan perilaku individu dan pasangan.

Dalam jenis terapi ini, dua anggota pasangan berbicara untuk mengomunikasikan perasaan dan masalah mereka di lingkungan pribadi di mana mereka merasa aman. Membicarakannya memungkinkan pasien untuk lebih memahami diri mereka sendiri dan pasangannya.

Secara khusus, terapis pasangan dilatih untuk mendengarkan dengan empati dan penerimaan, dan memiliki solusi untuk berbagai jenis masalah.

terapi pasangan latihan yang saya akan menjelaskan kepada Anda dalam artikel ini akan membantu Anda memiliki kehidupan yang lebih bahagia dan lebih memperkaya. Saat memiliki pasangan, wajar jika terjadi pertengkaran, kesalahpahaman, kecemburuan, dan masalah hidup berdampingan lainnya.

Ini bisa menjadi masalah yang sangat tidak nyaman karena membuat Anda tidak nyaman dan Anda tidak sepenuhnya bahagia.

6 Latihan untuk berlatih dalam terapi pasangan

Lihatlah pasangan Anda dengan mata yang asing

Apakah Anda merasa diidentifikasi dengan adegan ini?

  • Alicia: Saya telah bertemu dengan suami Anda, saya bertemu dengannya beberapa hari yang lalu, betapa baiknya, saya tidak tahu dia sangat lucu!
  • Ana: ya, itu sangat lucu (sambil tersenyum).

Namun, apa yang sebenarnya Anda pikirkan adalah “ bagaimana Anda bisa mengatakan bahwa Anda tidak tinggal bersamanya? Jika saya memberitahu Anda … “.

Seperti yang dijelaskan Antonio Bolinches, seorang ahli terapi pasangan, sebuah fenomena terjadi dalam hubungan pasangan yang ia sebut matematika perasaan.

Apa arti matematika perasaan adalah bahwa, pada tahun-tahun pertama hubungan Anda dengan pasangan Anda, Anda melihat di sisi lain serangkaian kebajikan yang memikat Anda: dia sangat lucu, pekerja keras, menawan …

Namun, setelah 8 tahun bersama, pasangan Anda tidak lagi menyenangkan tetapi membosankan, dan bukan lagi seorang pekerja tetapi obsesif terhadap pekerjaan.

Ini menjelaskan mengapa kebanyakan perpisahan atau perceraian terjadi dalam 10 tahun pernikahan. Pasangan itu berhenti melihat kebajikan yang pada awalnya membuat mereka kagum, sehingga menjadi cacat terbesar mereka.

Anggota dari pasangan yang bercerai atau berpisah ini bergabung dengan orang lain yang memang memiliki keutamaan yang tidak dimiliki orang lain. Namun, setelah beberapa tahun, matematika perasaan akan bertindak lagi, di mana, sekali lagi, kebajikan akan dilihat sebagai cacat.

Buktinya, seperti yang telah dibuktikan oleh Bolinches, 50% orang yang berpisah dari pasangan dan memulai dengan yang lain, setelah beberapa saat mereka menyesalinya.

Melanjutkan contoh awal, latihan yang saya usulkan untuk memperbaiki fenomena ini adalah Anda mencoba menempatkan diri Anda di mata Alicia sejenak .

Ini adalah latihan dalam imajinasi.

Pada saat Anda melihat pasangan Anda tidak mengerti tentang sesuatu, misalnya berjalan di jalan berbicara dengan seseorang atau di rumah sibuk melakukan sesuatu, lakukan latihan mengamatinya seolah-olah Anda baru pertama kali melihatnya.

Amati bagaimana ia terungkap, caranya berinteraksi dengan orang lain, gerakannya, gerak tubuhnya. Lakukan dengan tampilan luar. Apakah ada sesuatu yang membuat Anda terpikat? Apa yang kamu suka?

Pikirkan bahwa pada saat itu memikat Anda, tetapi seiring waktu Anda hanya memiliki citra argumen, perselisihan, dan rutinitas yang terkontaminasi.

Menempatkan diri Anda pada posisi orang asing dapat membuat Anda melihat hal-hal tentang pasangan Anda yang hari demi hari dia sembunyikan tetapi itu masih ada. Anda hanya kehilangan pandangan dari mereka.

Aku adalah kamu dan kamu adalah aku

Dasar dari sebagian besar masalah hubungan dan sebagian besar argumen adalah kurangnya empati terhadap perasaan orang lain.

Argumen bisa karena berbagai alasan: masalah komunikasi, uang, seks, pekerjaan rumah, pendidikan anak, dll. Namun, mereka semua memiliki kesamaan bahwa jika Anda berdebat itu karena Anda merasa pasangan Anda tidak memahami Anda.

Belajar menempatkan diri Anda pada posisi pasangan Anda dan memahami perasaan mereka adalah kunci untuk hubungan yang sukses.

Tetapi seperti segala sesuatu dalam hidup, itu membutuhkan usaha dan membutuhkan latihan. Untuk ini saya mengusulkan latihan berbagi peran.

Setelah diskusi di mana Anda belum mencapai pemahaman apa pun, usulkan yang berikut ini kepada pasangan Anda:

Kita akan membuat bahwa aku adalah kamu dan kamu adalah aku. Kita akan melakukan diskusi yang telah kita lakukan lagi, tetapi masing-masing akan berbicara dan berdebat dari sudut pandang yang lain. Lihat apa yang terjadi.

Apa yang akhirnya terjadi adalah bahwa latihan ini memberi Anda perspektif tentang bagaimana satu aspek dari situasi seseorang dirasakan oleh yang lain.

Jika Anda melakukan latihan ini setiap kali Anda bertengkar dengan pasangan di mana Anda belum mencapai kesepakatan, Anda akan melihat bahwa lebih mudah untuk menempatkan diri Anda pada posisi mereka dan memahami perasaan mereka. Dengannya diskusi akan semakin singkat, semakin jarang, dan lebih beradab.

Belajar berkomunikasi

Apakah Anda mengalami kesulitan berkomunikasi dengan pasangan Anda? Komunikasi adalah salah satu aspek utama dalam hubungan pasangan.

Komunikasi yang baik sebagai pasangan adalah tanda konsistensi dalam diri pasangan. Sebaliknya, komunikasi adalah tanda hubungan pasangan yang melemah dan karena itu memiliki risiko krisis dan perselisihan yang lebih besar.

Evaluasi bagaimana komunikasi dengan pasangan Anda. Secara garis besar, kita dapat menemukan dua jenis masalah komunikasi:

kuantitas komunikasi:

Mungkin ada kekurangan komunikasi, yaitu, Anda telah menangkap dinamika karena tidak memberi tahu Anda banyak tentang berbagai hal.

Misalnya, hal-hal yang terjadi pada Anda sehari-hari, aspek pekerjaan, atau aspek yang lebih berkaitan dengan pasangan Anda seperti menceritakan hal-hal yang Anda suka dan tidak suka tentang dia atau bicarakan. perasaan Anda.

Jelas bahwa kurangnya komunikasi menyebabkan jarak yang jauh dan dalam jangka panjang perasaan hampa. Selain itu, defisit komunikasi menyebabkan lebih banyak defisit komunikasi. Karena semakin sedikit Anda menghitung, semakin sedikit Anda ingin menghitung. Dan seterusnya.

Untuk mengatasi masalah ini, saya mengusulkan agar Anda setuju dengan pasangan Anda untuk berkomunikasi selama 30 menit sehari sendirian, tanpa ada yang mengganggu Anda. Ini 30 menit sehari dimaksudkan bagi Anda untuk duduk dan berbicara.

Ini bisa tentang apa saja: bagaimana pekerjaan Anda, apa yang ingin Anda lakukan di akhir pekan, berita yang Anda lihat di koran atau bahwa Anda ingin pasangan Anda lebih mesra.

Jika, dalam mempraktikkan waktu komunikasi ini per hari, Anda mengamati bahwa Anda mengalami kesulitan berkomunikasi, yaitu dari segi kualitas, maka tambahkan latihan yang saya sajikan di bawah ini.

Kualitas komunikasi:

Masalah komunikasi lain pada pasangan tidak berkaitan dengan kuantitas komunikasi melainkan kualitas komunikasi.

Kualitas komunikasi berkaitan dengan menghormati giliran Anda untuk berbicara, mencoba memahami apa yang dikatakan pasangan Anda, berbicara dengan nada yang sesuai, tidak menggunakan kata-kata sebagai senjata, dll.

Analisis bagaimana komunikasi dengan pasangan Anda berada pada tingkat kualitas. Jika Anda berpikir bahwa Anda berkomunikasi tetapi Anda tidak melakukannya dengan cara yang memadai dan Anda mengalami kesulitan mencapai kesepakatan dan pemahaman selama diskusi, Anda harus belajar berkomunikasi dengan cara yang lebih efektif dan fungsional.

Untuk ini saya mengusulkan latihan untuk meningkatkan kualitas komunikasi dengan pasangan Anda:

Langkah 1:

  • Rencanakan sesuatu yang menyenangkan untuk dilakukan dalam waktu 30 menit setelah menyelesaikan latihan

Langkah 2:

  • Orang A berbicara selama 10 menit (berhak menggunakan semua menit).
  • Orang B mendengarkan secara aktif dan tanpa suara (mengklarifikasi hanya jika perlu). Bahkan jika Anda tidak setuju dengan apa yang dikatakan orang A , Anda harus menghormati 10 menit mereka tanpa campur tangan.

Langkah 3:

  • Orang B berbicara selama 10 menit (memiliki hak untuk menggunakan semua menit).
  • Orang A mendengarkan secara aktif dan diam (mengklarifikasi hanya jika perlu). Bahkan jika Anda tidak setuju dengan apa yang dikatakan orang A , Anda harus menghormati 10 menit mereka tanpa campur tangan.

Langkah 4:

  • Orang B memberikan kembali pikiran, perasaan dan tindakan yang telah diungkapkan A selama 5 menit untuk menunjukkan bahwa ia telah memahami (Tidak ada evaluasi atau pendapat yang dapat dilakukan).
  • Orang B memberikan kembali pikiran, perasaan dan tindakan yang telah diungkapkan A selama 5 menit untuk menunjukkan bahwa ia telah memahami (Tidak ada evaluasi atau pendapat yang dapat dilakukan).

Langkah 5:

  • Pergilah bersama untuk melakukan aktivitas yang awalnya Anda usulkan tanpa membicarakannya, hanya berkonsentrasi untuk menikmati diri sendiri.

Ini adalah pelatihan untuk mempelajari keterampilan komunikasi. Pada awalnya itu akan sangat mekanis dan artifisial, tetapi ketika Anda melakukannya, Anda akan melihat bagaimana Anda membuatnya semakin menjadi milik Anda dan dengan cara yang lebih spontan dan alami.

Ini adalah latihan yang terdiri dari pemahaman yang lain. Mampu memahami orang lain pada dasarnya didasarkan pada satu aspek utama: Mengetahui cara mendengarkan.

Ketika Anda sudah bisa memahami pasangan Anda, Anda tidak perlu lagi mencari solusi.

Buat daftar hal-hal menyenangkan

Apa 10 hal yang paling Anda sukai untuk dilakukan bersama? Ini adalah latihan yang sangat berguna dan mudah untuk mendapatkan kembali ilusi dengan pasangan Anda.

Rutinitas sering mengambil alih kehidupan sebagai pasangan. Jika Anda merasa telah memasuki dinamika ini, perbaiki sesegera mungkin. Untungnya, ini adalah masalah dengan solusi yang mudah. Jangan biarkan ini memperburuk hubungan Anda.

Cukup buat daftar dengan pasangan Anda tentang 10 hal yang Anda sukai, atau yang ingin Anda lakukan bersama. Setelah daftar dibuat, pastikan Anda mencoret setidaknya satu item dari daftar per bulan.

Anda akan dapat mengamati seberapa cepat Anda melanjutkan ilusi melakukan sesuatu bersama-sama dan meninggalkan rutinitas di mana Anda berada.

Ini adalah latihan yang mudah yang memiliki efek yang sangat cepat dan positif pada pasangan Anda. Mengapa tidak mencobanya?

15 menit kelembutan

teori cinta segitiga

Latihan yang saya usulkan di bawah ini dimaksudkan untuk membantu Anda memiliki lebih banyak kedekatan dan kontak fisik dengan pasangan Anda.

Ini terdiri dari duduk nyaman dengan pasangan Anda di sofa atau di dua kursi, saling berhadapan. Lepaskan semua aksesori seperti kacamata, gelang, jam tangan, dll.

Mulailah membelai rambut pasangan Anda. Anda bisa memijat kepalanya dengan sentuhan lembut. Saat Anda melakukannya, tutup mata Anda dan fokuslah untuk secara sadar merasakan sentuhan rambut dan kepalanya. Lakukan selama 10 menit.

Dia kemudian melanjutkan untuk membelai wajahnya. Dan seolah-olah Anda menyentuhnya untuk pertama kalinya, jelajahi dengan lembut dahinya, alisnya, matanya, pipinya, telinganya, hidungnya, bibirnya, dan dagunya dengan tangan Anda . Lakukan selama 5 menit.

Orang yang menerima pukulan harus fokus pada apa yang mereka rasakan.

Jika suatu saat Anda tidak menyukai cara pasangan Anda melakukannya, baik karena terlalu kuat atau terlalu lemah, disarankan untuk berhenti dan mengomunikasikannya secara positif: “Bisakah Anda membuatnya sedikit lebih lembut?” bukannya “Kamu bersikap sangat kasar.”

Setelah 15 menit berlalu, bicarakan apa yang Anda masing-masing rasakan selama latihan. Misalnya, “Rambutmu sangat lembut”, “Aku merasa dimanjakan”, “Aku sangat suka saat kamu menyentuh telingaku”.

Sekarang ganti peran dan ulangi latihan. Tidak harus di hari yang sama. Anda dapat menghabiskan beberapa hari untuk menyetujui waktu berikutnya Anda akan melakukannya.

Peluk saja dia

Ini adalah latihan lain yang dirancang untuk lebih dekat dengan pasangan Anda dan memiliki lebih banyak momen kontak fisik yang memberi Anda keamanan, kasih sayang, dan kelembutan yang lebih besar.

Ini bekerja dengan baik untuk pasangan yang telah menjauhkan diri secara fisik dan untuk pasangan di mana, biasanya wanita, merasa bahwa dia tidak ingin setuju untuk mencium atau melakukan kontak fisik dengan pasangannya karena dia merasa bahwa ini akan mengarah pada hubungan seks.

Salah satu cara untuk mengatasi konflik ini adalah dengan sering memperkenalkan pelukan yang memiliki pretensi non-seksual tetapi kasih sayang, kehangatan dan kelembutan.

Berpelukan di dapur, di garasi, di taman, di lift, di mana pun. Rasakan saja bagaimana stres Anda menimpa tubuh pasangan, perhatikan kehangatan tubuh, itu saja.

Cobalah untuk menahan pelukan selama beberapa menit, biarkan diri Anda jatuh pada pasangan Anda.

Latihan sederhana ini memiliki hasil yang luar biasa. Hal itu bahkan bisa memicu kembalinya gairah pasangan.

Dan latihan apa lagi yang Anda ketahui untuk dipraktikkan dalam terapi pasangan?

Related Posts