Apa itu efek Dunning-Kruger? (Contoh nyata)

Efek Dunning-Kruger dicirikan oleh ketidakmampuan beberapa orang untuk menyadari ketidakmampuan atau ketidakmampuan mereka. Ini adalah distorsi kognitif dimana seseorang yang sebenarnya memiliki sedikit kemampuan untuk melakukan suatu aktivitas, berpikir bahwa dia memiliki banyak, bahkan lebih dari beberapa ahli.

Contoh yang sangat umum adalah rekan kerja yang menganggap dirinya sangat cakap dan salah satu yang terbaik di perusahaan / organisasi, meskipun pada kenyataannya dia adalah salah satu yang berkinerja terburuk. Hal ini juga biasanya terjadi di kalangan anak muda yang mulai berolahraga, mempelajari sesuatu dan melebih-lebihkan kemampuan mereka yang sebenarnya, padahal sebenarnya mereka memiliki tingkat pemula yang rendah.

torrent

Torente, karakter film yang, meskipun tidak terlalu kompeten, menganggap dirinya sangat kompeten

Umumnya situasi ini menyebabkan ketidaknyamanan pada orang yang menyadari orang yang mengalami efek ini; Namun, dia sendiri tidak merasakannya dan percaya dengan kemampuannya.

Sebaliknya, orang yang berkompeten cenderung meremehkan keterampilan dan kemampuannya. Kemudian ada kontradiksi; Sementara mereka yang tahu lebih banyak percaya bahwa mereka tidak terlalu kompeten, mereka yang kurang tahu percaya bahwa mereka sangat kompeten.

Tren kebalikan dari efek Dunning-Kruger ini ada pada orang-orang yang sadar bahwa mereka masih perlu banyak belajar dan terus meningkatkan diri, meskipun mereka sudah memiliki pengetahuan dan keterampilan yang tinggi. Contohnya adalah seorang dokter yang sadar bahwa ia masih harus banyak belajar.

Hal ini juga terjadi pada profesional tingkat tinggi yang sudah berada di puncak suatu kapasitas atau kemampuan, tetapi mereka mempersepsikan bahwa mereka memiliki kemampuan yang rendah. Contohnya adalah seorang programmer yang menganggap dirinya biasa-biasa saja meskipun dia adalah salah satu yang terbaik di organisasi tertentu.

Salah satu hal yang menyakitkan di zaman kita adalah bahwa mereka yang merasa yakin itu bodoh, dan mereka yang memiliki imajinasi dan pemahaman penuh dengan keraguan dan kebimbangan. -Bertrand Russel.

Indeks artikel

Apa itu efek Dunning-Kruger?

Efek Dunning-Kruger ini disebabkan oleh ketidakmampuan beberapa orang untuk mengenali kekurangan mereka sendiri. Ini adalah bias kognitif dimana orang-orang yang memiliki sedikit keterampilan, pengetahuan atau kecerdasan kurang, menganggap diri mereka lebih unggul dalam kemampuan, pengetahuan atau kecerdasan daripada yang lain.

Penyebab efek ini tidak jelas, meskipun mungkin ada beberapa:

  • Sebuah cara untuk melindungi ego dan harga diri.
  • Masalah persepsi sederhana, kurangnya objektivitas.
  • Berada di lingkungan di mana orang tersebut sering mendengar bahwa mereka memiliki kemampuan yang luar biasa, meskipun yang terjadi adalah sebaliknya.

Sebaliknya, orang yang benar-benar kompeten, cerdas, dan terampil cenderung meremehkan kemampuannya. Artinya, mereka percaya bahwa tugas dan keterampilan yang sederhana bagi mereka juga sederhana bagi orang lain.

Seperti yang dikatakan oleh para penelitinya, David Dunning dan Justin Kruger dari Cornell University:

“Besarnya pengukuran orang yang tidak kompeten disebabkan oleh kesalahan tentang dirinya sendiri, sedangkan buruknya pengukuran orang yang berkompeten adalah karena kesalahan tentang orang lain.”

Perilaku lain yang diprediksi para peneliti ini adalah:

  • Individu yang tidak kompeten cenderung melebih-lebihkan kemampuan mereka sendiri.
  • Individu yang tidak kompeten tidak mampu mengenali kemampuan orang lain.
  • Individu yang tidak kompeten tidak dapat mengenali ketidakmampuan ekstrim mereka.
  • Jika mereka dapat dilatih untuk secara substansial meningkatkan tingkat keterampilan mereka sendiri, orang-orang ini dapat mengenali dan menerima kekurangan keterampilan mereka sebelumnya.

Contoh nyata

Efek ini dapat diamati dalam beberapa pernyataan selebriti di media. Sebagai contoh, ada seorang pesepakbola bernama Mario Balotelli yang mengatakan bahwa dia adalah yang terbaik di dunia, lebih baik dari Messi atau Cristiano Ronaldo, meskipun pada kenyataannya dia tidak masuk 100 besar, mungkin tidak di 500 besar.

Hal ini juga dapat diamati dalam pernyataan oleh aktor:

“Jika saya hanya pintar, itu akan baik-baik saja. Tapi saya sangat cerdas, yang menurut orang sangat mengancam. ”- Sharon Stone.

“Orang-orang di seluruh dunia mengenali saya sebagai pemimpin spiritual yang hebat.” – Steven Seagal.

Efek sebaliknya – merasakan persaingan kecil dalam diri sendiri – diamati pada salah satu jenius besar sejarah. Albert Einstein berkata:

“Bukannya aku sangat pintar, tapi aku lebih lama menghadapi masalah.”

Dan bahkan dalam komedi. Apakah ada eksponen yang lebih besar dari Torente? Bagi mereka yang tidak mengenalnya, dia adalah detektif yang sama sekali tidak kompeten yang percaya bahwa dia dalam kondisi yang baik dan bahwa dia adalah salah satu yang terbaik dalam profesinya.

Terlalu sedikit pengetahuan bisa berbahaya

Efek ini tampaknya menjadi lebih jelas semakin sedikit pengetahuan atau keterampilan yang dimiliki seseorang tentang sesuatu. Semakin banyak seseorang mempelajari atau memiliki lebih banyak pengetahuan, semakin dia sadar akan semua yang masih harus diketahui. Karenanya ” Saya hanya tahu bahwa saya tidak tahu apa-apa ” tentang Socrates.

Di sisi lain, orang yang tahu sedikit atau memiliki sedikit kemampuan tidak menyadari segala sesuatu yang mereka tidak tahu dan karenanya bisa berbahaya.

Eksponen yang jelas adalah para politisi. Bagaimana bisa mereka membuat kesalahan seperti itu di depan umum dan melakukan hal-hal yang sangat buruk? Mengapa mereka mengelola uang publik dengan sangat buruk?

Di Spanyol ada kasus politisi yang berbicara di acara-acara penting dalam bahasa Spanyol, yang mengatakan bahwa seseorang tidak miskin karena mereka memiliki Twitter atau mereka mengarang kata-kata dalam bahasa Valencia.

Di Amerika Latin juga banyak kasus politisi dari negara manapun.

Apakah efek ini hanya pada orang bodoh?

Sebenarnya efek Dunning-Kruger berlaku untuk semua orang, bukan hanya orang bodoh. Ini adalah bias kognitif manusia dan itu berlaku untuk semua orang.

Artinya, ketika kita memiliki sedikit persaingan dalam sesuatu, kita semua cenderung percaya bahwa kita memiliki lebih dari yang sebenarnya. Yang benar adalah bahwa beberapa orang terus meningkatkan tingkat keterampilan mereka, sementara yang lain berhenti atau bertindak dalam situasi yang rumit, terganggu, atau penting ketika mereka seharusnya terus meningkatkan …

Solusi

Solusinya adalah berpikir kritis , menggunakan proses berpikir logis, dan yang terpenting, kerendahan hati. Selain berpikir kritis, penilaian diri adalah keterampilan yang harus kita semua kembangkan.

Dan seperti yang dikatakan Socrates:

“Satu-satunya kebijaksanaan sejati adalah mengetahui bahwa Anda tidak tahu apa-apa.”

Dipandu oleh prinsip itu, Anda tidak akan pernah berhenti belajar.

Anda juga dapat dibimbing oleh salah satu prinsip yang dikemukakan dalam buku Zen Mind, Beginner’s Mind; selalu memiliki mentalitas pemula, untuk lebih memperhatikan dunia dan selalu siap untuk belajar.

Related Posts