Etika

Etika dapat didefinisikan sebagai cabang filsafat yang mempelajari perilaku moral karena melakukan analisis menyeluruh terhadap masyarakat dan menetapkan bagaimana individu yang membentuknya harus bertindak atau berperilaku. Disiplin filosofis ini terkait dengan aturan dan berfungsi sebagai dasar untuk membuat perbedaan antara yang baik dan yang jahat. Bidang etika, bersama dengan estetika, mengacu pada pertanyaan tentang nilai, dan oleh karena itu terdiri dari cabang filsafat yang disebut aksiologi

Apa itu Etika:

Etika adalah disiplin filsafat yang mempelajari perilaku manusia dan hubungannya dengan pengertian baik dan jahat, ajaran moral, tugas, kebahagiaan dan kesejahteraan bersama.

Definisi lain Etika, juga dikenal sebagai filsafat moral, adalah cabang filsafat yang melibatkan sistematisasi, mempertahankan, dan merekomendasikan konsep perilaku yang benar. Ini berusaha untuk menyelesaikan masalah moralitas manusia dengan mendefinisikan konsep-konsep seperti baik dan jahat, kebajikan dan kejahatan, keadilan dan kejahatan.

Kemampuan seorang individu untuk memutuskan apakah sesuatu itu benar secara moral atau tidak disebut kriteria etis. Ada berbagai jenis kriteria yang dapat digunakan dalam pengambilan keputusan, di antaranya adalah kriteria utilitarian, fokus pada keadilan dan fokus pada hak.

Setiap individu mampu membentuk citra tentang apa dia dan ingin menjadi dalam masyarakat, yang semakin tenggelam dalam situasi risiko dalam hal identitas individu orang. Sejak saat itu, keluarga memainkan peran yang sangat penting, karena menanamkan nilai-nilai etika dan moral.

Selain itu, etika memandu individu dalam mengevaluasi tindakannya, memungkinkannya untuk lebih memahami orang-orang di sekitarnya, membuat subjek memiliki kriterianya sendiri.

Kata etika berasal dari bahasa Latin ethĭcus, yang pada gilirannya berasal dari bahasa Yunani kuno (êthicos), berasal dari thos, yang berarti ‘karakter’ atau ‘milik karakter’.

Fungsi etika

Fungsi etika sebagai suatu disiplin adalah untuk menganalisis ajaran moralitas, tugas dan kebajikan yang membimbing perilaku manusia menuju kebebasan dan keadilan.

Untuk memenuhi fungsinya, etika dibagi lagi menjadi seperangkat cabang khusus. Di antara cabang-cabang etika berikut ini diakui:

  • Metaetika: mempelajari teori etika itu sendiri dan menganalisis makna yang dikaitkan dengan kata-kata etis. Misalnya, apa yang orang maksudkan ketika mereka berbicara tentang kebaikan, kebahagiaan, atau yang diinginkan.
  • Etika normatif atau deontologi: menetapkan prinsip-prinsip untuk memandu sistem norma dan tugas di bidang kepentingan bersama. Misalnya, yang disebut aturan emas (perlakukan orang lain sebagaimana kita ingin diperlakukan).
  • Etika terapan: menganalisis penerapan standar etika dan moral pada situasi tertentu. Misalnya, ketika bioetika, etika lingkungan, etika komunikasi, dll.

Etika sangat erat kaitannya dengan moralitas, tetapi berbeda dengannya. Sementara moralitas mengacu pada norma-norma yang dianut oleh tradisi, etika adalah disiplin yang mencerminkan tindakan apa yang benar.

Oleh karena itu, dalam bahasa umum, etika juga dapat dipahami sebagai sistem nilai yang membimbing dan mengarahkan perilaku manusia menuju kebaikan.

Nilai-nilai etika

Mereka adalah pola perilaku yang menyesuaikan perilaku individu. Nilai-nilai etika diperoleh melalui pengembangan individu orang, dengan pengalaman mereka dalam lingkungan yang mengelilingi mereka, seperti keluarga, sekolah, sosial dan media.

Tujuan dari nilai-nilai etika adalah untuk menjaga aturan main yang jelas dalam suatu masyarakat, mengenai pelaksanaan fungsi-fungsi tertentu di dalamnya. Yang paling penting adalah: kebebasan, keadilan, tanggung jawab, kejujuran dan rasa hormat.

Sebagai bidang penelitian intelektual, filsafat moral juga berkaitan dengan bidang psikologi moral, etika deskriptif, dan teori nilai.

Menurut para ahli seperti Rushworth Kidder menegaskan bahwa “definisi standar etika biasanya mencakup frasa seperti ‘ilmu tentang karakter manusia yang ideal’ atau ‘ilmu tentang kewajiban moral'”. Richard William Paul dan Linda Elder mendefinisikan etika sebagai “seperangkat konsep dan prinsip yang memandu kita dalam menentukan perilaku apa yang membantu atau menyakiti makhluk hidup.”

Cambridge Dictionary of Philosophy menyatakan bahwa kata “etika” adalah “umumnya digunakan secara sinonim dengan ‘moralitas’ … dan kadang-kadang digunakan lebih ketat untuk merujuk pada prinsip-prinsip moral dari tradisi, kelompok, atau individu tertentu.”

Paul dan Elder mengklaim bahwa kebanyakan orang salah mengartikannya sebagai perilaku yang sesuai dengan konvensi sosial, kepercayaan agama dan hukum dan tidak memperlakukan etika sebagai konsep yang terpisah.

Kata etika dalam bahasa Inggris adalah “ethics” dan mengacu pada beberapa hal. Ini dapat merujuk pada etika filosofis atau filsafat moral, sebuah proyek yang mencoba menggunakan akal untuk menjawab berbagai jenis pertanyaan etis.

Seperti yang ditulis oleh filsuf Inggris Bernard Williams, dalam mencoba menjelaskan filsafat moral: “Apa yang membuat penyelidikan menjadi filosofis adalah generalitas reflektif dan gaya argumen yang mengklaim persuasif secara rasional.” Williams menjelaskan isi dari area penelitian ini bagaimana menjawab pertanyaan yang sangat luas, “bagaimana seharusnya seseorang hidup.”

Selain itu, dapat merujuk pada kapasitas manusia biasa untuk berpikir tentang masalah etika yang tidak khusus untuk filsafat. Etika juga dapat digunakan untuk menggambarkan prinsip atau kebiasaan istimewa seseorang. Misalnya: “Budi memiliki etika yang aneh.”

Pembentukan kewarganegaraan dan etika

Ia bertugas mengajar individu bagaimana mereka harus terhubung dan hidup dalam harmoni dengan masyarakat. Tujuan utamanya adalah untuk mengkonsolidasikan dalam diri siswa kapasitas yang diperlukan untuk memiliki kriteria mereka sendiri, untuk mengetahui apa yang etis, untuk mengetahui prinsip-prinsip apa yang telah dibentuk umat manusia sepanjang sejarahnya dan untuk membentuk dasar untuk mengidentifikasi pentingnya mempertahankan Tanggung Jawab dan kinerja bebas, untuk pengembangan mereka sebagai pribadi dan kehidupan sosial yang lebih baik.

Moral dan etika

Etika berbeda dengan moral. Sementara moralitas membela kepatuhan terhadap norma-norma yang timbul dari adat, etika membela prinsip-prinsip yang memandu perilaku, bahkan jika mereka menentang tradisi.

Dalam filsafat, etika menganalisis tindakan dan norma manusia, tanpa membatasi dirinya pada moralitas, karena etika tidak menetapkan norma seperti itu.

Etika hanya mendefinisikan standar eksplisit bagi para profesional dalam menjalankan fungsinya, untuk memastikan bahwa mereka bertindak dengan benar ketika moral pribadi bertentangan dengan tugas profesional.

Misalnya, seorang dokter menerima seorang pembunuh yang terluka oleh polisi sebagai pasien darurat. Nilai moralnya membuatnya tidak setuju dengan “sabar” dan berpikir bahwa tidak adil dia hidup ketika dia telah membunuh begitu banyak orang yang tidak bersalah.

Namun, kode etik profesinya mewajibkan dia untuk melakukan segala kemungkinan untuk menyelamatkan hidupnya. Jika Anda dengan sengaja membiarkannya mati, dokter dapat kehilangan lisensi profesionalnya. Pemenuhan tugas profesional dibebankan pada moral individu.

Jenis-jenis etika

Meskipun tidak ada klasifikasi sistematis dari jenis-jenis etika, kita dapat menentukannya menurut bidang penerapannya.

1- Etika profesi

Ini ilmu normatif yang mempelajari nilai, prinsip, tugas dan hak yang menjadi pedoman setiap profesi berdasarkan tanggung jawab. Etika profesi diatur dalam kode etik profesi atau kode deontologis.

Beberapa contoh etika profesi adalah:

  • Etika medis: mengacu pada nilai-nilai yang memandu profesional kesehatan menuju tindakan yang benar, dengan mempertimbangkan risiko dan masalah sosial. Contohnya adalah Sumpah Hipokrates.
  • Etika hukum: mempelajari nilai-nilai dan prinsip-prinsip yang mengatur praktik hukum dalam segala hal.
  • Etika mengajar: ilmu yang mempelajari nilai-nilai dan prinsip-prinsip yang mengatur tugas dan hak guru dalam menjalankan profesinya.
  • Etika ilmiah: sistem nilai yang memandu praktik ilmiah dalam semua tahapannya (penelitian dan penerapan), terutama mengacu pada prinsip-prinsip kejujuran, integritas, dan tanggung jawab sosial dan lingkungan.
  • Etika militer: mengatur batasan dan ruang lingkup tindakan militer. Diantaranya mengatur penggunaan kekuatan militer sesuai dengan ketertiban warga negara dan pemerintah.

2- Etika bisnis

Ini adalah prinsip dan nilai yang mengatur tindakan dan aktivitas perusahaan. Misalnya, hindari persaingan tidak sehat, lindungi lingkungan, tawarkan produk berkualitas, promosikan lingkungan kerja yang sehat, dan hindari iklan yang menyesatkan.

3- Etika sekuler atau etika sekuler

Ini adalah seperangkat nilai dan prinsip yang memandu perilaku manusia, berdasarkan kebajikan intelektual seperti empati, pemikiran rasional dan logika.

4- Etika agama

Ini adalah prinsip-prinsip yang mengatur perilaku manusia berdasarkan kebajikan spiritual dan konsep transendental, seperti kebaikan tertinggi, Kebenaran, jiwa, keadilan, tatanan primordial, cinta, dll. Itu berbeda dari satu agama ke agama lain.

5- Etika lingkungan

Ini merupakan bagian dari etika terapan yang memandang kepedulian terhadap lingkungan dengan lingkup kepentingan bersama. Ini transversal ke berbagai disiplin ilmu seperti ekologi, ekonomi, hukum, dll.

Asal usul etika

Anteseden etika kembali ke Yunani Kuno. Socrates dianggap sebagai bapak etika, karena semua pemikirannya berkisar pada gagasan tentang Kebaikan. Plato juga mendedikasikan sebagian besar karyanya untuk Kebaikan, Kebenaran, dan perannya di Republik.

Namun, Aristoteles adalah pendiri etika yang tepat. Etika sebagai disiplin lahir dengan karyanya tica para Nicómaco, di mana penulis untuk pertama kalinya mensistematisasikan hubungan antara etika sosial dan individu; norma dan barang serta teori dan praktik. Demikian juga, ia mengklasifikasikan kebajikan sebagai intelektual dan moral.

Oleh karena itu, etika mengikuti sistem norma seperti hukum Hammurabi atau Sepuluh Perintah Musa. Disiplin etika muncul justru untuk merefleksikan hubungan antara perilaku manusia, sistem hukum moral dan gagasan Kebaikan yang membimbing mereka.

Sejarah etika

Plato dan Aristoteles membentuk dua arus etika yang ada hingga saat ini. Bagi Plato, Kebaikan dan Kebenaran adalah tujuan tertinggi, dan pencarian akan Kebajikan melekat dalam jiwa. Bagi Aristoteles, etika adalah motif dan sarana untuk mencapai kebahagiaan dan, sejauh itu, itu adalah operasi rasional, bukan dari jiwa.

Setelah Aristoteles, arus menganut konsep etika sebagai medium yang didominasi. Tetapi kemudian, Neoplatonisme memulihkan gagasan Kebaikan tertinggi sebagai tujuannya.

Pada awal Abad Pertengahan, filsafat Kristen membenarkan penundaan kebahagiaan duniawi dalam hal Kebaikan Abadi, di bawah pengaruh Neoplatonisme. Di sisi lain, menjelang abad ketiga belas, filsafat skolastik (diwakili oleh Santo Thomas Aquinas) menyatukan pencarian kebajikan dengan pencarian kebahagiaan. Renaissance, di sisi lain, kembali mendekati arus Aristotelian.

Menjelang abad ketujuh belas, penguatan Negara membangkitkan diskusi tentang hubungannya dengan etika, seperti dalam penulis Hobbes dan Hutcheson. Dalam modernitas, etika berorientasi pada asal usul moralitas, peran masyarakat, dogmatisme agama dan kontras antara kebebasan dan determinisme.

Hegel melihat Negara sebagai akhir dari perilaku manusia, dan etika terkait dengan filsafat hukum. Kant, bapak idealisme Jerman, membela otonomi etika.

Antara abad ke-19 dan ke-20, perkembangan utilitarianisme, psikologi, evolusionisme etis, dan arus lainnya mempertanyakan nilai-nilai etika tradisional. Pada abad ke-20, etika telah berfokus pada studi tentang esensinya, asal-usulnya, tujuan dan bahasanya.

Etika Nicomachean

Etika Nicomachean mengacu pada Etika kerja untuk Nicomachus, yang ditulis oleh filsuf Aristoteles. Ini adalah pekerjaan utamanya tentang etika; itu sangat penting, karena ini adalah risalah sistematis pertama tentang masalah ini.

Dalam etika Nicomachean-nya, Aristoteles mengidentifikasi kebahagiaan individu dan kolektif sebagai tujuan tertinggi. Untuk mencapainya, ia menempatkan akal, kebajikan dan kehati-hatian di atas nafsu, karena baginya manusia hidup dalam masyarakat dan sikap mereka harus diarahkan pada kebaikan bersama.

Bagi Aristoteles, semua rasionalitas praktis mencari tujuan atau kebaikan. Tujuan etika adalah untuk menetapkan tujuan tertinggi, yang di atas, yang membenarkan semua yang lain, dan membantu mengetahui cara untuk mencapainya.

Kode Etik

Etika – Kode Etik adalah komitmen yang dibuat pada tingkat pribadi dan sukarela, di mana tindakan yang berfokus pada peningkatan koeksistensi dengan orang lain dan dengan masyarakat ditunjukkan. Kode etik menetapkan pedoman yang mengatur perilaku manusia dalam berbagai konteks kehidupan.

Berdasarkan hal di atas, kode-kode ini dapat diterapkan dalam konteks apa pun: bisnis, sosial, lingkungan, atau hukum. Mereka berfungsi untuk mempromosikan toleransi, sedemikian rupa sehingga orang dapat berperilaku sesuai dengan kebaikan bersama tanpa merugikan orang lain.

Ciri-ciri kode etik

Karakteristik utamanya adalah:

  • Tidak diperbolehkan untuk mengungkapkan informasi pribadi.
  • Itu tidak mengizinkan diskriminasi atas dasar ras, agama atau kebangsaan.
  • Setiap orang harus diperlakukan dengan hormat, adil dan adil.
  • Anda tidak harus mengambil keuntungan dari orang lain.
  • Selalu katakan yang sebenarnya.
  • Mematuhi komitmen dan tanggung jawab.

Contoh kode etik

Komitmen untuk melakukan tindakan yang berupaya meningkatkan koeksistensi antar manusia dalam berbagai aspek masyarakat, telah menyebabkan munculnya berbagai peraturan yang memberikan kerangka hukum bagi perilaku manusia. Beberapa dari mereka adalah:

1- Kode etik profesi

Ini merenungkan serangkaian aturan yang mencari pengembangan yang lebih baik dari hubungan profesional. Penerapannya bertujuan untuk menghasilkan perlindungan bagi profesional dan klien mereka dalam pelaksanaan karir. Misalnya: memimpin penanganan informasi yang bertanggung jawab, menjaga tingkat rasa hormat dan toleransi antar rekan kerja, memimpin perilaku jujur, dll.

2- Kode Etik Lingkungan

Ini merenungkan serangkaian prinsip dan norma yang berusaha mengendalikan kegiatan ekonomi yang dilakukan oleh manusia dan dengan cara tertentu menimbulkan dampak terhadap lingkungan.

Beberapa contoh yang lebih penting adalah konservasi alam dan keanekaragaman hayati dan penghormatan terhadap keanekaragaman budaya manusia.

3- Kode etik bisnis

Ini adalah kompilasi dari nilai-nilai, prinsip-prinsip etika dan perilaku yang membentuk budaya organisasi perusahaan mana pun. Fungsinya adalah untuk menjamin lingkungan rasa hormat dalam organisasi, selain menetapkan perilaku mana yang dapat diterima dan mana yang tidak. Ketika organisasi dijalankan di bawah lingkungan nilai-nilai etika dan moral, lebih mudah untuk membuat keputusan yang menguntungkan produktivitas perusahaan.

4- Kode etik sosial

Mereka adalah serangkaian standar perilaku manusia yang diperlukan bagi manusia untuk dapat hidup berdampingan secara damai dengan orang lain, menghormati integritas fisik dan moral dirinya sendiri dan orang lain. Beberapa contohnya adalah penghormatan terhadap hak asasi manusia, penghormatan terhadap lingkungan, kebebasan berpikir, dan lain-lain.

5- Kode etik hukum

Mereka adalah seperangkat norma yang mengatur praktik hukum semua pejabat yang bertanggung jawab untuk memberikan keadilan dalam masyarakat. Tujuannya adalah untuk melindungi profesional dan klien mereka dalam pemenuhan karir.

Contoh nyata dari aspek ini adalah kerahasiaan profesional antara pengacara / klien, ketidakberpihakan dalam bertindak, tanggung jawab, kejujuran, antara lain.

Related Posts