Norma: untuk apa, jenis, karakteristik, kepentingan

aturan berfungsi untuk mengontrol perilaku yang dapat merusak orang lain dan untuk mempertahankan kesejahteraan dari populasi umum. Kepentingannya adalah kunci baik secara global maupun di negara tertentu, hingga ke tingkat keluarga dan pribadi. Ketika Anda mematuhi standar tertentu untuk menghindari perilaku negatif dan berbahaya, Anda mendapatkan hasil yang lebih baik untuk semua orang.

Mungkin Anda bertanya-tanya mengapa dalam masyarakat dan dalam semua kemungkinan konteksnya ada begitu banyak norma yang memberi tahu kita bagaimana kita harus bersikap. Dalam beberapa saat bahkan sulit untuk tidak melanggar norma dan bertindak seperti yang diharapkan masyarakat.

Wajar jika Anda memikirkan ide ini, Anda bahkan mungkin merasa kesal, karena seringkali (jika tidak sebagian besar) kita bertindak berdasarkan bagaimana kita telah diajari bahwa itu adalah hal yang benar untuk dilakukan.

Ketika kita hidup bersama dalam sebuah kelompok, wajar jika konflik muncul dari koeksistensi itu, pada kenyataannya, keberadaan konflik tidak selalu merupakan hal yang negatif, karena hal itu dapat memberikan unsur positif kepada kelompok selama konflik tersebut tahu cara mengelolanya. mereka dengan benar.

Demikian pula konflik yang dapat merugikan kelompok baik secara kelompok maupun individu. Inilah sebabnya mengapa membuat aturan dan pedoman yang disetujui semua orang sangat penting untuk grup. Ini menyiratkan bahwa ada kebutuhan untuk mengatur perilaku individu dan kelompok untuk mendukung pemeliharaan kelompok yang harmonis.

Pikirkan bahwa di dunia jutaan orang hidup bersama, dan jika masing-masing dari kita melakukan apa yang diinginkannya setiap saat, ini berarti berbagi ruang di planet kita tidak mungkin.

Dan kita tidak hanya dapat menerapkan contoh itu pada spesies manusia sebagai suatu kelompok, tetapi juga pada kelompok-kelompok tempat kita berada yang lebih kecil, seperti keluarga, sekolah, pekerjaan, lingkungan, dll.

Indeks artikel

Apa standarnya?

penting aturannya

Ketika kita berbicara tentang norma-norma sosial, kita mengacu pada pedoman yang mempengaruhi kelompok tertentu. Ini memiliki fungsi untuk menentukan apa yang benar dan apa yang tidak.

Norma sosial mengatur perilaku anggota kelompok sosial tertentu, mengklasifikasikan perilaku ini sebagai dapat diterima atau tidak dapat diterima. Selain itu, aturan juga dapat bervariasi sesuai dengan konteks atau situasi di mana kita terlibat.

Jika dipikir-pikir, hampir semua yang Anda lakukan sepanjang hari memiliki pengaruh normatif. Baik di tempat kerja, keluarga, di bidang pasangan atau bersama teman-teman. Selanjutnya, norma menentukan, membimbing dan memprediksi perilaku manusia.

Norma dihayati dan diterima oleh masing-masing dari kita dan, meskipun mungkin ada beberapa norma yang tidak kita sukai, biasanya kita merasa sesuai dengannya, karena salah satu landasan norma adalah etika dan moralitas.

Perlu ditambahkan bahwa fakta bahwa ada norma-norma dalam suatu kelompok memiliki efek pemersatu di dalamnya, membuat anggota kelompok merasa lebih diidentifikasi dan menjadi bagian dari kelompok tersebut.

Untuk apa standar? Pentingnya

Mereka berfungsi untuk membuat masyarakat bekerja

Norma adalah bagian penting dari sistem sosial, praktis berjalan beriringan. Ini dipahami dengan cara ini karena aturan membuat koeksistensi satu sama lain menjadi mungkin dan lebih tertahankan.

Tanpa norma tidak ada tatanan normatif, yang sangat penting bagi caral sosial yang kita kembangkan. Misalnya, mereka melayani agar tidak terjadi kekacauan lalu lintas.

volkswagenmx GIF - Temukan & Bagikan di GIPHY

Mereka memiliki fungsi mengatur dan membimbing perilaku

Aturan memberikan kontrol atas perilaku orang. Mereka membuat seseorang tidak dapat berperilaku seperti yang mereka inginkan.

Hal ini berpengaruh pada tingkat sosial, karena dengan mengatur perilaku individu, baik kepedulian terhadap masyarakat seperti yang ditawarkan oleh para anggotanya, maupun pemenuhan kebutuhan masyarakat itu sendiri.

Mereka menjaga ketertiban sosial

Tatanan sosial mengacu pada konsep dari ilmu-ilmu sosial, yang mengacu pada struktur masyarakat tertentu, yang diberikan oleh hierarki, aturan, dan institusi yang ada dalam masyarakat itu.

Ketika kita menyebut istilah struktur, kita harus berpikir pada tingkat sosial sebagai kerangka yang memungkinkan sekelompok besar manusia untuk tetap bersama tanpa kekacauan yang merajalela.

Perlu ditambahkan bahwa fakta bahwa ada aturan dalam suatu masyarakat tidak berarti bahwa di dalamnya tidak ada masalah koeksistensi atau perilaku anggotanya, tetapi itu berarti bahwa secara kasar masyarakat dapat terus berkembang tanpa kesadaran diri. penghancuran.

Mereka memberikan kohesi kepada masyarakat

Istilah kohesi mengacu pada tingkat penerimaan dan konsensus dari komponen-komponen kelompok tertentu, atau persepsi bahwa seseorang memiliki kelompok tertentu atau situasi tertentu.

Kohesi dapat mengukur intensitas interaksi sosial dalam kelompok yang sama. Sesuatu seperti memahami bahwa Anda adalah bagian dari kelompok dan bahwa Anda tetap bersama.

Anda harus tahu bahwa dalam kelompok yang kohesif, orang-orang yang menyusunnya bertindak dengan cara yang terkoordinasi, dan bahwa hubungan yang mereka pertahankan di antara mereka lebih baik. Kelompok yang menikmati kohesi yang baik, memiliki koordinasi yang dapat mencapai tujuan dengan cara yang lebih sederhana.

Berkaitan dengan tema sentral artikel, pada poin ini penting dipahami bahwa anomie (disorganisasi sosial) mengancam kohesi.

Perlu ditambahkan bahwa salah satu faktor terpenting dalam mematuhi peraturan adalah persepsi yang kita miliki tentang sosok otoriter yang menegakkan peraturan melalui hadiah atau hukuman.

Jika otoritas juga mematuhi norma dan berkinerja baik dalam mengendalikan perilaku, orang akan mengintegrasikan norma secara lebih optimal.

Mereka membantu mencapai pengendalian diri individu

Ini tentang memberdayakan dan mencapai kontrol diri yang lebih besar berdasarkan disiplin yang diterapkan dengan mematuhi aturan.

Dengan mengikuti suatu norma tertentu yang berlaku bagi setiap orang, maka terciptalah suatu batasan tidak hanya sosial, tetapi juga individu.

Anda sendiri mungkin tidak setuju dengan beberapa aturan yang harus Anda jalani setiap hari, meskipun bayangkan jika tidak ada yang memenuhi beberapa aturan untuk tidak setuju, kekacauannya bisa sangat buruk.

Memang benar bahwa ada aturan yang mungkin sudah usang, sulit dipatuhi, atau kurang masuk akal dalam beberapa konteks, jadi jika Anda menemukan salah satu dari ini, Anda tidak perlu melanggarnya tetapi Anda cukup mencari alternatif yang berbeda.

Jenis standar

Jika kita menggunakan klasifikasi sederhana untuk menentukan jenis aturan, yang dipilih adalah yang menentukan bahwa aturan dapat dimasukkan dalam dua kelompok yang berbeda:

Norma hukum

Aturan-aturan itulah yang muncul dalam peraturan atau dokumen resmi. Kegagalan untuk mematuhi jenis peraturan ini memerlukan berbagai jenis sanksi (seperti ekonomi atau administratif) yang bersifat kelembagaan.

Aturan hukum bisa, misalnya, fakta untuk tidak mencuri.

Norma sosial

Mereka yang diakui secara sosial dianggap dalam kelompok ini. Ini mengacu misalnya pada cara, tradisi, adat istiadat … dll. Kegagalan untuk mematuhi norma-norma jenis ini tidak memerlukan sanksi institusional, meskipun dapat mempengaruhi tingkat sosial.

Norma sosial dapat berupa, misalnya, berpakaian bagus ke pesta pernikahan.

Jadi, secara ringkas, dari poin pertama ini kita dapat mengatakan bahwa norma adalah aturan yang mengatur perilaku orang-orang dalam situasi sosial di mana kita berpartisipasi.

Dimana norma lahir ?

Norma sosial biasanya berasal dari berbagai institusi yang ada. Lembaga-lembaga inilah yang menentukan perilaku apa yang pantas, yang ditentukan oleh etika dan karenanya harus mengikuti norma.

Salah satu fungsi aturan adalah untuk memastikan adanya kohesi sosial yang memungkinkan masyarakat untuk hidup dalam harmoni.

Kepatuhan terhadap standar sangat penting untuk pemantauan yang optimal. Meskipun kita tidak boleh lupa bahwa fakta bahwa orang tersebut puas atau tidak, mungkin dikondisikan oleh situasi dan keyakinan individu itu sendiri.

Selain itu, masyarakat tempat kita hidup juga mengkondisikan nilai-nilai yang kita miliki dan apa yang kita yakini benar atau tidak. Jadi norma sosial yang berfungsi sempurna di satu budaya mungkin tidak berfungsi di budaya lain. Demikian pula, pelanggaran aturan dapat memiliki konsekuensi negatif bagi orang tersebut.

Biasanya hukuman biasanya diterapkan, meskipun dengan cara, hukuman memiliki efektivitas yang jauh lebih rendah pada saat mengulangi pelanggaran dibandingkan dengan fakta internalisasi norma.

Agar standar dapat beroperasi dan dipenuhi, tiga kondisi berikut diperlukan:

  1. Persentase yang tinggi dari populasi harus secara sadar menerima norma.
  2. Persentase yang tinggi dari populasi yang menerima norma, menganggapnya serius dan telah menginternalisasikannya.
  3. Jika aturan tidak dipenuhi, orang tersebut dihukum.

Karakteristik

Aturan harus memenuhi lima poin untuk dipertimbangkan oleh semua orang. Poin-poin tersebut adalah sebagai berikut:

Mereka universal

Artinya, tidak ada kelompok atau masyarakat di dunia ini yang tidak memiliki seperangkat norma, karena jika tidak ada, kelompok sosial tersebut akan kehilangan ketertiban. Sama seperti tidak ada kelompok yang bebas dari masalah dan konflik, tidak ada kelompok yang dapat dikecualikan dari aturan norma.

Semua standar menggabungkan penilaian nilai

Biasanya norma biasanya dimiliki oleh semua anggota kelompok tertentu. Hal ini terkait dengan fakta bahwa dalam suatu situasi, perilaku yang biasanya diterapkan setiap orang adalah yang diharapkan.

Selain itu, seperti halnya setiap orang berperilaku, ia membawa nilai atau penilaian moral yang akan memberi kita pedoman untuk menentukan apakah suatu tindakan itu benar atau salah.

Mereka relatif

Poin ini mengacu pada fakta bahwa karakteristik kelompok tertentu mempengaruhi standar yang diusulkan. Norma dapat dipengaruhi oleh faktor-faktor seperti budaya, usia, peran sosial, status, atau bahkan profesi.

Tidak semua aturan sama pentingnya

Memang benar bahwa semua aturan membantu kita untuk hidup dalam harmoni bersama yang lebih besar, tetapi tidak semua sama-sama relevan. Kita hanya perlu melihat contoh hukuman yang diakibatkan oleh ketidakpatuhan suatu norma tertentu terhadap norma lain.

Mereka diinternalisasi oleh individu

Ini menunjukkan bahwa untuk kepatuhan yang lebih baik terhadap semua jenis aturan, salah satu cara terbaik adalah agar orang-orang memahami sepenuhnya mengapa aturan harus dipenuhi dan dihormati.

Selanjutnya, ketika norma-norma diinternalisasi dari waktu ke waktu, melalui proses sosialisasi, mereka menjadi bagian dari individu; sehingga memastikan bahwa kepatuhan dengan mereka terjadi secara alami.

Setelah ciri-ciri aturan itu dijelaskan, dari mana asalnya dan apa sifatnya, kini saatnya mengetahui fungsi atau pentingnya aturan-aturan itu dalam lingkungan sosial.

Kesimpulan.

Artikel ini tidak dimaksudkan untuk mempengaruhi keputusan yang harus diambil orang untuk menjalani hidup mereka, tetapi untuk membantu Anda memahami bahwa hidup dikelilingi oleh manusia lain terkadang menyiratkan rasa hormat terhadap diri sendiri dan orang lain.

Ingatlah bahwa di balik setiap aturan ada alasan etis yang dapat membuat Anda melihat dengan cepat mengapa penting untuk mematuhi aturan.

Related Posts