Fasilitas penting

Fasilitas penting adalah input (barang atau jasa) yang ditawarkan secara eksklusif oleh perusahaan monopoli , atau oleh sejumlah kecil vendor. Artinya, sulit atau tidak mungkin untuk menemukan produk pengganti dengan harga lebih rendah.

Dengan kata lain, fasilitas esensial tersebut adalah material, jasa, atau bahkan fasilitas yang harus disewa perusahaan untuk proses produksinya. Dengan demikian, Anda memiliki satu atau beberapa alternatif.

Perlu dicatat bahwa fasilitas penting adalah input kunci dalam produksi. Artinya, ini tentang bahan baku dasar untuk mendapatkan barang dagangan.

Tanpa akses ke fasilitas ini, perusahaan tidak dapat bersaing karena tidak ada pengganti yang sesuai dan tidak layak bagi mereka untuk membangun fasilitas penting sendiri.

Karakteristik fasilitas penting

Di antara karakteristik fasilitas penting adalah:

  • Mereka adalah input penting atau penting untuk memproduksi produk yang dijual ke pelanggan akhir.
  • Mereka sepenuhnya dikendalikan oleh perusahaan monopoli atau sekelompok kecil perusahaan ( oligopoli ).
  • Tidak layak untuk mereplikasi fasilitas penting baik karena biayanya yang tinggi atau karena masalah teknis yang menghalanginya.

Contoh fasilitas penting

Contoh fasilitas penting adalah jaringan distribusi tenaga listrik yang menjangkau rumah konsumen akhir. Tanpa akses ke jaringan ini, produsen listrik tidak dapat menjual produknya dan juga tidak memiliki kemungkinan untuk membangun jaringan distribusi lain karena investasi yang diperlukan terlalu mahal. Juga, tidak efisien untuk memiliki dua jaringan paralel.

Contoh lain dari kemudahan esensial di bidang telekomunikasi adalah akses ke jaringan perusahaan dominan (dengan pangsa pasar yang lebih besar dan/atau dengan senioritas yang lebih besar). Tanpa akses ke jaringan ini, perusahaan telepon dan Internert tidak dapat menawarkan layanan mereka. Pada gilirannya, mereka tidak dapat membangun jaringan alternatif.

Kekhawatiran tentang fasilitas penting

Ketika sebuah perusahaan mengendalikan fasilitas penting saat bersaing di tingkat ritel, mungkin ada insentif untuk membatasi akses ke perusahaan baru. Kemudian Anda dapat menerapkan praktik yang tidak adil seperti mengenakan biaya jauh di bawah biaya produksi.

Ini dikenal sebagai strategi penetapan harga predator . Tujuannya adalah untuk mencegah perusahaan baru memasuki pasar.

Dalam hal ini, akses terhadap fasilitas esensial menjadi kepentingan publik. Dengan cara ini, pemerintah membebankan kewajiban kepada pemilik fasilitas penting untuk memberikan akses dalam kondisi dan harga yang wajar.

Related Posts