Sektor sekunder

sekunder sektor perekonomian adalah serangkaian kegiatan di mana bahan baku diubah menjadi diproduksi konsumen barang .

Konsep ini biasanya terkait erat dengan industri atau aktivitas manufaktur, yang menghasilkan barang jadi atau barang setengah jadi dari bahan mentah. Ini, melalui proses transformasi yang membutuhkan penggunaan modal dan tenaga kerja. Untuk alasan ini juga dikenal sebagai sektor industri.

Oleh karena itu, untuk menjalankan aktivitasnya, sektor sekunder cenderung bergantung pada sektor primer sebagai pemasok bahan baku, dan sektor tersier untuk pembiayaan dan jasa penunjang kontraktor.

sektor primer sekunder dan tersier

Pembuatan

Kegiatan sektor sekunder

Dalam sektor sekunder kita dapat menyoroti empat kegiatan utama yang mencakup sebagian besar fungsi yang dilakukan oleh sektor ini:

  • Industri : Sektor sekunder meliputi kegiatan manufaktur (baik di bengkel atau pabrik), dan untuk alasan ini juga sering disebut sebagai “sektor industri”. Di dalam industri juga terdapat cabang-cabang yang berbeda, seperti ringan (diperuntukkan untuk produksi barang konsumsi) dan berat (didedikasikan untuk memperoleh peralatan atau barang modal). Klasifikasi lain dari industri akan didasarkan pada pembagian sektoral: orang dapat berbicara tentang industri mobil, penerbangan, angkatan laut, tekstil, dll.
  • Konstruksi: Ini mencakup semua jenis aktivitas yang didedikasikan untuk membentuk struktur, terlepas dari ukurannya, baik itu jembatan di atas sungai, rumah, atau terowongan gunung besar.
  • Energi: Pada titik ini masukkan semua kegiatan yang didedikasikan untuk menghasilkan listrik melalui konversi energi primer.

Di sisi lain, perlu juga dicatat bahwa, kadang-kadang, kegiatan ekstraksi mineral atau sumber daya energi tertentu, seperti penambangan atau pengeboran sumur minyak, juga merupakan bagian dari sektor sekunder. Pertambangan terdiri dari mencari, mengekstraksi dan memurnikan batuan dan mineral dari tanah dan lapisan tanah bawah. Dengan asumsi ini, kegiatan ekstraktif lainnya (seperti penebangan) merupakan bagian dari sektor primer .

Namun, untuk menjaga ketertiban dan menghindari duplikasi di blog ini, kita memasukkannya secara eksklusif di sektor primer.

Contoh kegiatan yang melewati sektor primer, sekunder dan tersier

Sebagai contoh kita dapat mencontohkan sektor kertas, yang tahap pertama proses produksinya didasarkan pada penebangan untuk mendapatkan kayu. Kegiatan ini akan menjadi bagian dari sektor primer. Setelah bahan mentah diperoleh, itu akan dikirim ke industri, di mana serangkaian proses produktif berdasarkan penggunaan modal dan tenaga kerja akan diterapkan sampai barang konsumen yang diinginkan diperoleh: kertas. Oleh karena itu, bagian dari prosedur ini akan termasuk dalam sektor sekunder

Akhirnya, seluruh proses akan membutuhkan serangkaian layanan (transportasi, pembiayaan, nasihat hukum, perwakilan komersial, dll.) yang akan disediakan oleh sektor tersier.

Related Posts