Laba kotor

Laba kotor adalah selisih dari pendapatan dan pengeluaran dari perusahaan sebelum pajak dan amortisasi, antara pemotongan lainnya.

Oleh karena itu, besarnya didasarkan pada pendapatan dan pengeluaran biasa dari aktivitas tersebut. Oleh karena itu, amortisasi, bukan merupakan beban biasa, tetapi merupakan penyusutan , tidak termasuk.

Rumus laba kotor

Untuk mendapatkan laba kotor dengan benar, formula yang memungkinkan harus diperhitungkan:

Perhatikan bahwa istilah ‘biasa’ dan ‘biasa’ memiliki arti yang sama dalam konteks yang sedang kita bicarakan.

Di sisi lain, pendapatan saat ini adalah pendapatan yang diperoleh dari penjualan barang dagangan perusahaan, atau penyediaan layanan yang ditawarkannya, keduanya atau salah satunya menjadi kegiatan utamanya. Berkenaan dengan pengeluaran-pengeluaran saat ini, dapat dipahami bahwa pengeluaran-pengeluaran tersebut mempengaruhi berfungsinya kegiatan sehari-hari, seperti pembayaran gaji atau pembayaran sewa tempat, misalnya.

Dengan cara klarifikasi, manfaat bersih akan terdiri dari penerapan rumus berikut:

Oleh karena itu, dengan mengurangkan penyusutan aset tetap dan pajak yang terkait, manfaatnya berkurang. Untuk alasan ini, laba kotor akan selalu lebih besar dari laba bersih, dengan pengecualian.

Contoh perhitungan laba kotor

Mengingat sebuah perusahaan yang menghasilkan € 1.500 per penjualan; masukkan € 150 untuk produk keuangan; menghabiskan € 400 untuk personel perusahaan; menghabiskan € 250 untuk sewa kantor; mengamortisasi 250 € dalam periode itu dan ada pajak sebesar 300 €, berapa laba kotor perusahaan?

Maka laba kotor perusahaan akan menjadi € 850. Pajak atau amortisasi tidak boleh dikurangkan. Dalam hal ini, Anda akan menghitung laba bersih. Selain itu, pendapatan yang berasal dari keuangan tidak boleh dimasukkan jika kegiatan utama perusahaan tidak termasuk dalam sektor tersebut.

Related Posts