Pulseless Electrical Activity (AESP): Tanda, Penyebab, Perawatan

pulseless electrical activity (PEA) adalah kegagalan mekanis jantung di mana ada aktivitas listrik jantung, tetapi tidak ada kontraksi yang efektif dan curah jantung turun. Dengan kata lain, karena tidak terjadi kontraksi yang efektif, maka tidak ada aliran darah.

Ini adalah situasi patologis yang sangat serius, bahkan di bawah perawatan rumah sakit, memiliki tingkat kematian yang tinggi. Namun, perawatan segera yang ditujukan untuk memperbaiki penyebab aktivitas listrik tanpa pulsa (PSA) dapat menyebabkan pemulihan yang cepat dan berkelanjutan.

Aktivitas listrik tanpa pulsa (Sumber: Masur [Domain publik] melalui Wikimedia Commons)

Aktivitas listrik tanpa nadi terjadi pada sekitar 30% pasien dengan henti jantung. Tingkat kelangsungan hidup pasien ini jauh lebih buruk daripada mereka dengan ritme shockable.

Banyak penelitian menunjukkan bahwa pengobatan untuk penyebab spesifik PSA jauh lebih efektif daripada bantuan hidup jantung lanjut dengan pijat jantung, epinefrin, dan vasopresin. Faktanya, dapat ditambahkan bahwa dosis tinggi epinefrin telah dikaitkan dengan hasil yang lebih buruk.

Aktivitas listrik tanpa pulsa adalah situasi darurat yang membutuhkan personel yang sangat terlatih untuk pengelolaan dan penyelesaiannya. Pasien yang datang dengan AESP di luar rumah sakit memiliki prognosis yang jauh lebih buruk daripada mereka yang berada di dalam layanan rumah sakit.

Masyarakat Amerika dan Eropa ACLS (Advanced Cardiac Life Support atau Advanced Cardiac Life Support) telah menekankan perlunya diagnosis cepat penyebab AESP agar dapat menerapkan pengobatan yang cepat dan segera serta dapat menyelamatkan nyawa pasien.

Indeks artikel

Tanda-tanda

Tanda-tanda umum AESP adalah kolaps dan kehilangan kesadaran (tidak sadar), pernapasan agonal atau apnea (tidak adanya pernapasan), dan tidak adanya denyut nadi yang dapat dideteksi dengan palpasi arteri.

Beberapa penulis percaya bahwa klasifikasi entitas yang dapat terjadi dengan PSA, dikelompokkan dengan huruf H dan T untuk memfasilitasi memori , sangat luas dan membuat diagnosis banding dalam beberapa menit tersedia untuk memberikan pengobatan tepat waktu sulit. Daftar ini disertakan kemudian.

Namun, beberapa penulis telah menerbitkan klasifikasi sederhana berdasarkan beberapa tanda elektrokardiografi yang dibahas di bawah ini.

Dalam rekaman elektrokardiografi pasien ini ada aktivitas listrik, yaitu gelombang yang sesuai dengan aktivitas listrik atrium dan ventrikel direkam.

Saat mendaftarkan kompleks QRS (aktivitas listrik ventrikel) diamati bahwa ada dua jenis pendaftaran pada pasien ini. Satu dengan kompleks QRS sempit dengan waktu kurang dari 0,12 detik, dan satu lagi dengan kompleks QRS lebar atau lebar dengan durasi lebih dari atau sama dengan 0,12 detik.

Tanda-tanda elektrokardiografi ini memungkinkan untuk mengarahkan diagnosis, karena kompleks QRS yang sempit dikaitkan dengan masalah mekanis yang disebabkan oleh penghalang masuk atau keluarnya ventrikel kanan.

Kompleks QRS lebar berhubungan dengan masalah metabolisme atau kegagalan iskemik (kegagalan pengiriman oksigen ke jaringan miokard) dari ventrikel kiri.

Kompleks QRS yang sempit

Empat penyebab mekanis paling umum dari henti jantung dengan aktivitas listrik pulseless adalah tamponade jantung, tension pneumotoraks, hiperinflasi mekanis, dan emboli paru.

Dalam kasus ini, distensi jugularis dan bunyi jantung tumpul atau tumpul menunjukkan tamponade jantung. Adanya patah tulang rusuk, emfisema, ventilasi tekanan positif, dan hiperekspansi dada menunjukkan tension pneumotoraks atau hiperinflasi mekanis.

Riwayat kanker atau trombosis vena dalam menunjukkan emboli paru. Tamponade jantung juga dapat disebabkan oleh ruptur miokard selama infark.

Ventrikel kanan yang kolaps menunjukkan masalah masuk karena tamponade jantung, pneumotoraks, atau hiperinflasi. Ventrikel kanan yang melebar dapat mengindikasikan emboli paru. Dalam kasus ini, USG dada dapat membantu mengevaluasi pleura dan mendiagnosis pneumotoraks.

Kompleks QRS yang luas

Kompleks QRS yang lebar berhubungan dengan masalah metabolisme yang parah seperti hiperkalemia dengan atau tanpa asidosis dan toksin yang menghalangi saluran natrium.

Pada pasien dengan penyakit kritis seperti sepsis, syok, atau gagal ginjal, adanya kompleks QRS yang lebar biasanya berhubungan dengan hiperkalemia. Kehadiran fistula arteriovenosa atau kateter dialisis juga lebih sering dikaitkan dengan hiperkalemia.

Pasien dengan percobaan bunuh diri karena menelan suatu zat dan yang dirawat dengan EPA menyiratkan bahwa, dalam banyak kasus, racun yang tertelan adalah zat yang menghalangi saluran natrium.

Penyebab metabolik atau iskemik memiliki dukungan elektrokardiografi dan dapat dengan mudah didiagnosis.

Penyebab iskemik seperti infark miokard, ketika mempengaruhi area luas ventrikel kiri, dapat disertai dengan kegagalan mekanis ventrikel kiri dan, dalam hal ini, penyebab aktivitas listrik tanpa nadi.

Penyebab

Tamponade jantung (Sumber: BruceBlaus. Saat menggunakan gambar ini di sumber eksternal, dapat dikutip sebagai: Staf Blausen.com (2014). “Galeri Medis Blausen Medical 2014”. WikiJournal of Medicine 1 (2). DOI: 10.15347 / wjm /2014.010. ISSN 2002-4436. [CC BY 3.0 (https://creativecommons.org/licenses/by/3.0)] melalui Wikimedia Commons)

Ada daftar sebelas kondisi yang dapat terjadi dengan aktivitas listrik pulseless dan yang telah diatur dengan huruf awal H dan T untuk kemudahan memori (sebagai mnemonic) dan ini adalah:

H ipovolemia (penurunan volume darah yang berperedaran).

H ipoksia (penurunan oksigen darah dan/atau jaringan).

Ion hidrogen – asidosis (peningkatan konsentrasi plasma ion hidrogen).

H iperkalemia (peningkatan kalium darah).

H ipokalemia (penurunan kalium darah).

H ipothermia (penurunan suhu tubuh).

T oxines.

T aponamiento jantung (meningkatkan cairan, darah atau gas di sekitar jantung yang menekan dan menghalangi fungsi mekanisnya).

T ension PTX (kehadiran pneumothorax ketegangan tekanan udara di mediastinum yang kompres dan dapat digantikan oleh semua jeroan termasuk hati dan besar pembuluh seperti aorta).

T rombosis koroner (trombus di salah satu arteri koroner yang menghambat aliran darah yang feed otot jantung).

Trombosis T paru (Trombosis dalam peredaran paru).

Perawatan

Pada pasien yang diduga memiliki etiologi mekanis dari aktivitas listrik tanpa nadi dengan kompleks QRS yang sempit, pengobatan dimulai dengan pemberian cairan atau cairan secara agresif.

Kemudian, berdasarkan data klinis, elektrokardiografi, dan ultrasonografi tempat tidur, kita melanjutkan ke perikardiosentesis (ekstraksi cairan perikardial) dalam kasus tamponade jantung; untuk tusukan jarum untuk dekompresi dada jika terjadi tension pneumotoraks dan untuk penyesuaian ventilasi atau terapi trombolitik.

Bila kompleks QRS lebar dan dicurigai hiperkalemia, diberikan kalsium klorida dan bikarbonat. Dalam kasus penghambat saluran natrium, bolus natrium bikarbonat intravena diberikan.

Meskipun klasifikasi ini menyederhanakan diagnosis dan membantu mengarahkan terapi secara lebih efisien, klasifikasi ini memiliki keterbatasan. Namun, masih merupakan klasifikasi praktis untuk tindakan darurat segera untuk melindungi kehidupan pasien.

Referensi

  1. Engdahl, J., Bng, A., Lindqvist, J., & Herlitz, J. (2001). Faktor-faktor yang mempengaruhi prognosis jangka pendek dan jangka panjang di antara 1069 pasien dengan henti jantung di luar rumah sakit dan aktivitas listrik tanpa nadi. Resusitasi , 51 (1), 17-25.
  2. Littmann, L., Bustin, DJ, & Haley, MW (2014). Alat pengajaran yang disederhanakan dan terstruktur untuk evaluasi dan pengelolaan aktivitas listrik tanpa pulsa. Prinsip dan Praktik Medis , 23 (1), 1-6.
  3. Mehta, C., & Brady, W. (2012). Aktivitas listrik tanpa nadi pada henti jantung: presentasi elektrokardiografi dan pertimbangan manajemen berdasarkan elektrokardiogram. Jurnal pengobatan darurat Amerika , 30 (1), 236-239.
  4. Prosen, G., Križmarić, M., Završnik, J., & Grmec,. (2010). Dampak pengobatan yang dimodifikasi dalam aktivitas listrik pseudo-pulseless yang dikonfirmasi secara ekokardiografi pada pasien henti jantung di luar rumah sakit dengan tekanan karbon dioksida end-tidal konstan selama jeda kompresi. Jurnal Penelitian Medis Internasional , 38 (4), 1458-1467.
  5. Skjeflo, GW, Nordseth, T., Loennechen, JP, Bergum, D., & Skogvoll, E. (2018). Perubahan EKG selama resusitasi pasien dengan aktivitas listrik pulseless awal dikaitkan dengan kembalinya peredaran spontan. Resusitasi , 127 , 31-36.

Related Posts