Perangkat lunak manajemen bisnis

Sebuah perangkat lunak manajemen bisnis adalah program komputer yang mengumpulkan dan proses data departemen utama perusahaan.

Dengan kata lain, itu adalah perangkat lunak yang tujuannya muncul dari keinginan untuk menyederhanakan dan memfasilitasi tugas departemen seperti akuntansi, keuangan, SDM , logistik, dan bahkan pemasaran . Penggunaannya dalam ekonomi yang semakin digital hampir menjadi kewajiban, karena menghasilkan nilai tambah yang tinggi dari segi efisiensi dan efektivitas ekonomi.

Namun, meskipun dimungkinkan untuk mensistematisasikan banyak tugas dan kegiatan, sosok personel yang sesuai untuk setiap departemen masih diperlukan untuk interpretasi dan pengendalian data yang benar.

Tujuan perangkat lunak manajemen bisnis

Tujuan utama dari perangkat lunak bisnis adalah:

Mengumpulkan data tentang aktivitas perusahaan.

Perlakukan data ini dan tafsirkan.

Identifikasi peluang dan ancaman berdasarkan data yang ditafsirkan.

Mengontrol perkembangan perusahaan secara real time.

Mencapai efisiensi dari segi waktu dan ekonomi perusahaan.

Mempermudah aktivitas suatu departemen dan dapat mengkonsultasikan data dari jarak jauh.

Ini adalah beberapa tujuan perangkat lunak bisnis, yang memiliki tujuan utamanya, selain yang telah disebutkan, untuk mendigitalkan ekosistem perusahaan untuk efisiensi yang lebih besar dalam proses dan keputusan manajemen.

Jenis perangkat lunak bisnis

Menurut area di mana perangkat lunak bisnis diarahkan dan tujuan yang mereka miliki, ini diklasifikasikan terutama sebagai berikut:

E Resource Planning nterprise (ERP): Program ini memungkinkan pengguna untuk mengelola dan menganalisis aktivitas umum perusahaan dan sumber daya terpusat di aplikasi komputer.

Customer Relationship Management (CRM): Dalam hal ini, perangkat lunak bertugas mengelola segmentasi, penjualan, dan pelanggan.

Supply Chain Management (CSM): rantai suplai dan variannya atau daerah pengaruh faktor-faktor yang misinya adalah untuk mengelola dan mengendalikan program komputer ini.

Warehouse Management System (WMS): Di sisi lain, WMS mengoordinasikan dan mengelola aktivitas gudang perusahaan.

Adapun program atau aplikasi lain, ada beberapa kelompok perangkat lunak yang dapat digunakan untuk tujuan bisnis. Beberapa contoh adalah paket kantor dan khususnya, lebih dari spreadsheet terkenal (MSO Excel, Google SpreadSheets, dll).

Keuntungan dan kerugian dari perangkat lunak bisnis

Meskipun proses transformasi digital atau digitalisasi suatu perusahaan identik dengan kemajuan, di setiap alat Anda dapat menemukan kelebihan dan kekurangan, dengan intinya adalah yang paling penting.

Beberapa keuntungan dapat berupa aspek seperti kecepatan konsultasi data, sistematisasi tugas dan penghematan waktu, atau bahkan pembuatan laporan berkat penggunaan data besar yang benar. Sinergi atau korelasi antar departemen juga dapat dipelajari, mencari peluang untuk perbaikan atau masalah yang belum terdeteksi.

Di sisi lain, kerugian yang mungkin timbul dari penggunaan perangkat lunak jenis ini mungkin ketergantungan yang berlebihan pada lingkungan digital, hambatan terbesar dalam menjalankan profesi yang, selain spesialisasi, memerlukan keterampilan digital tertentu. Lebih jauh lagi, pemusatan data bahkan dapat menyebabkan pencurian data jarak jauh (hacking).

Contoh perangkat lunak manajemen bisnis

Meskipun ada berbagai program dan aplikasi komputer yang ditujukan untuk tugas-tugas manajemen bisnis, beberapa yang paling terkenal adalah:

SAP Business One, dari perusahaan SAP.

ContaPlus, dari grup bisnis SAGE.

A3, dalam hal ini program adalah milik A3 SATEL.

Oracle EBS, dari perusahaan Oracle.

Microsoft Dynamics NAV, dari perusahaan Microsoft.

Meskipun ada lebih banyak perangkat lunak akuntansi, ketiganya adalah yang paling terkenal. Perlu dicatat bahwa tergantung pada negara atau kebutuhan perusahaan, Anda dapat memilih satu atau lain opsi dalam lusinan perangkat lunak jenis ini yang ada di pasaran.

Related Posts