Praktik perbankan yang baik

Praktik perbankan yang baik mencakup serangkaian tindakan oleh bank yang membantu transparansi informasi kepada pelanggan mereka. Serta insentif untuk meningkatkan sistem deteksi risiko mereka.

Tujuan dari praktik perbankan yang baik adalah untuk melindungi simpanan bank. Serta penyerapan tenaga kerja orang-orang yang bekerja di sektor ini, karena di banyak negara mereka menghasilkan banyak pekerjaan.

Selain itu, jenis tindakan ini juga mencakup perilaku tanggung jawab sosial perusahaan, tindakan sosial, sumbangan kepada LSM dan partisipasi dalam proyek-proyek di negara-negara kurang berkembang seperti pendirian sekolah.

Di sisi lain, Bank berinvestasi dalam pengembangan aplikasi teknologi untuk memfasilitasi pekerjaan klien mereka dan mencari kecepatan prosedur yang mereka lakukan. Adalah penting bahwa mereka sangat akurat dengan informasi dalam laporan rekening dan produk keuangan yang diberikan kepada klien. Begitu juga dengan isi laporan pajak atau informasi pajak.

Mereka harus melaporkan dengan benar cetakan kecil dari produk yang mereka tawarkan. Misalnya, jika hipotek memiliki klausul lantai atau tidak; kapan revisi suku bunga Euribor berikutnya dan bagaimana angsuran pembayaran hipotek akan disesuaikan; bunga yang dibayarkan pada suatu rekening; serta selisih antara APR dan tingkat bunga nominal.

Bagaimana praktik perbankan yang baik diukur?

Ada insentif untuk pembuatan caral pemeringkatan dan penilaian mereka sendiri yang dikembangkan oleh Bank. Untuk meningkatkan deteksi risiko jika terjadi ketidakpatuhan terhadap pembayaran yang harus mereka terima sebagai akibat dari pemberian pinjaman dan kredit.

Hal ini yang paling sulit dilakukan oleh Bank. Sebagian besar investasinya difokuskan untuk mengoreksi arus keluar modal ini karena dapat memiliki efek yang sangat negatif terhadap perkembangan aktivitasnya dan kemungkinan penyebaran (dikenal sebagai risiko sistemik ) ke sektor-sektor produktif ekonomi lainnya.

Peraturan MIFID

Entitas keuangan harus memenuhi tujuan Mifid . Nah, itu mengejar pertahanan dan perlindungan investor, serta transparansi informasi.

Badan pengatur keuangan yang berbeda berbeda di setiap negara:

  • Di AS, peraturan tentang standar perlindungan investor dikumpulkan melalui FSOC (Dewan Pengawas Stabilitas Keuangan) dan SEC (Komisi Sekuritas).
  • Di Inggris Raya, badan pengaturnya adalah FPC (Komite Kebijakan Keuangan), bersama dengan FCA (Otoritas Perilaku Keuangan).
  • Di beberapa negara Amerika Latin seperti Kolombia atau Brasil, ia bertanggung jawab untuk memastikan berfungsinya pasar keuangan dengan baik. Serta, untuk perlindungan investor, Pengawas Keuangan Kolombia dan CVM (Securities Commission).
  • Di Jepang pengaturan pasar keuangan dilakukan oleh SESC.

Related Posts